Remembering School Days

Thursday, March 4, 2021

pic from japan movie Sunny: Our Hearts Beat Together

Ya ampun. Tema hari keempat ini agak bikin aku bengong lama di depan laptop nih. Karena masa-masa sekolah tuh kerasa udah jauuuuh banget lewatnya hahaha secara aku lulus kuliah aja udah lebih dari sepuluh tahun yang lalu. Gimana masa-masa SMA, SMP, apalagi SD?? 😝

Mungkin sebagian besar ingatanku semasa SD-SMA pun udah banyak yang lupa. Disebabkan aku memang lebih menikmati masa-masa tinggal di Bandung sejak aku kuliah dibanding waktu masih melewati masa sekolah di Jakarta.

Tapi yaa kayaknya masih ada beberapa cerita yang cukup membekas sih. Ini aku ngetik sambil berusaha mengingat-ingat niih wkwkwk.

Sebelumnya mohon maaf, tapi kayaknya masa SD dilewat aja kali yaa, karena aku bener-bener enggak bisa ingat cerita yang berkesan dari masa SD-ku selain main, main, dan main huhuhu. Jadi aku mulai dari masa SMP aja deh...

Di masa-masa aku SMP, cukup banyak hal "pertama kalinya" yang aku alamin. Kayak pertama kali naik kendaraan umum ke sekolah, pertama kali dapet haid, pertama kali masuk Rumah Sakit, pertama kali naksir cowok, pertama kali nembak cowok, bahkan pertama kali patah hati juga terjadinya di SMP WKWKWK.

Sebagian besar temenku, udah dapet haid sejak kelas 5 atau 6 SD. Terus dulu tuh yang belum haid sering dibilang bocah, padahal mah yaa sama-sama masih pada bocah juga kan? Wkwkwk. Terus aku sempat minder karena bahkan udah lulus SD pun aku belum haid. Dan ternyata aku baru dapet haid di kelas 2 SMP wkwkwk.

Dulu mikir kok aku bisa telat banget yaa dapet haidnya, apa aku enggak normal? Tapi terus dikasih tahu kalau biasanya anak perempuan dapet haid di rentang usia 11-14 tahun. Lagipula aku memang masuk sekolah lebih cepat, jadi beda umurku sama temen-temen seangkatan bisa setahunan, yaa wajar lah yaa kalau aku memang lebih telat dibanding mereka 😁

Nah, mari sekarang kita masuk ke cerita soal naksir-naksiran wkwkwk. Jadi pertama kalinya aku naksir cowok itu kelas 1 SMP, kira-kira udah pertengahan semester kedua (eh apa waktu itu masih caturwulan ya sistemnya, lupa) pokoknya udah akhir-akhir kelas 1 lah.

Sebut aja namanya A, awalnya biasaaa banget ke dia mah. Terus kemudian aku tahu dia jago gambar, like yang jago banget banget! Dia bisa gambar apapun sama persis sama yang dicontohin, gambar ala manga pun bisa! Jadi ketahuan deh yaa, eike naksir dia karena apa? Wwkwk.

Terus pas kelas 2 niih (kita sekelas selama 3 tahun di SMP btw wk), entah kesurupan apaan aku beliin dia cokelat pas hari valentine. Cokelatnya aku simpen di laci meja dia. Dan pas nemu, dia kebingungan tapi karena di-ciye-ciyein sama temen-temennya, dia makan sambil malu-malu sementara aku ngintip dari luar kelas HAHAHA.

NAH BEGONYAAA... temenku sendiri, like temen yang selama ini dicurhatin dan diwanti-wanti enggak cerita-cerita, tahu-tahu nyamperin si A dan bilang ke dia kalau itu cokelatnya dari aku!! Like... NGAPAIN WOOYY??? GUE CUMA MAU NGASIH COKELAT BUKAN MAU MENYATAKAN CINTA SEKALIAN ZZZZZ

Akhirnya yang terjadi adalah, aku terpaksa nembak si A karena sekelas udah tahu aku suka sama dia. Terus diterima enggak? Ooh tentu saja... ditolak bro! WKWKWKWK

Lagian kami memang enggak dekat, aku tengil gini tapi kalau berhadapan sama cowok yang aku suka bye bye aja, awkward luar biasa 😭 Jadi si A bilang mending temenan aja, tapi kenyataannya habis itu dia nyuekin aku. Dari yang enggak akrab, jadinya bener-bener asing, kayak nyapa tiap pagi aja udah enggak pernah. Kalau enggak sengaja ketemu mata, dia buang muka πŸ™ƒπŸ™ƒπŸ™ƒ

Terus marah enggak, ke temen yang bocorin? Hhhhh penginnya sih, marah. Tapi jaman itu aku takut enggak punya temen, jadi aku sok lapang dada gitu, terus orangnya juga enggak merasa bersalah sama sekali padahal temennya nangis sampai takut pulang pas habis ditolak wk.

Fun fact nih, aku sama si A masuk SMA yang sama, dan setelah di kelas 1 dan 2 enggak sekelas, kami ketemu lagi di kelas 3 dan duduknya deketan pula wkwkwk. Cuma yaa pas itu aku udah bener-bener enggak ada rasa ke dia, udah berpindah hati lah udah sempat punya pacar juga pas kelas 2 wkwk.

Tapi lucunya di kelas 3 SMA ini kami malah jadi akrab. Sama sekali enggak canggung ngobrol ini-itu. Dan kayak sama-sama lupa sama kejadian 4 tahun lalu. Aku malah sempat malak dia pas mau lulus-lulusan buat gambarin karakter manga yang lagi aku suka banget pas itu. Gambarnya masih ada juga di binder yang kupakai pas SMA. Sayangnya dia enggak lanjut kuliah ke jurusan seni, padahal gambar dia bagus banget heuu.

Ini aku ngetik gini sambil cengengesan geli wkwkwk. Apa kabar yaa dia sekarang? Mungkin udah nikah dan punya anak. Terakhir ketemu pas ada reunian SMA pas jaman aku skripsian, udah lama banget ya ampuun!

Move on ke masa-masa SMA, di mana aku bingung apa yang harus diceritain wkwkwk. Aku kadang bingung waktu orang-orang bilang "masa SMA adalah masa paling tidak terlupakan" karena yang terjadi ke aku adalah banyak hal yang justru pengin aku lupain di SMA hahaha.

Contohnya karena aku sempat mengalami pembulian verbal, yang mungkin menurut si pelaku cuma bercandaan biasa, tapi rasa sakitnya masih nyangkut sih, sampai sekarang haha. Terus berkali-kali kepercayaanku diuji sampai akhirnya aku mengalami yang namanya trust issue. Sering banget dibetein sama temen-temen se-genk sampai rasanya pengin ganti temen hahaha. Aku sempat matahin hati anak orang juga di masa ini padahal di SMP aku sendiri ngalamin enggak enaknya patah hati.

Yang menyenangkan paling cerita pas aku dan beberapa temen di kelas bikin mading khusus kelas, yang membangkitkan keinginanku untuk jadi jurnalis, seperti yang ceritain di SINI. Ini pun enggak bertahan lama karena pas kelas 3 pisah kelas sama anak-anak kreatif itu 😒

Oh iya, ada satu cerita pas menjelang kelulusan sih.

Jadi dulu ruang komputer di SMA-ku barengan sama ruang audio-visual. Dan waktu itu pelajaran komputer tapi gurunya enggak hadir, atau ada rapat guru yaa soalnya enggak ada guru pengganti juga. Terus gimana ceritanya tahu-tahu beberapa anak cowok mau nyetel film dan disorot ke tembok pakai proyektor/infocus gitu.

Biasa lah yaa kalau anak-anak cowok mau nyetel film suka diceng-cengin yang diputer itu film bokep wkwkwk. Eh taunya mereka muter film Catatan Akhir Sekolah yang dibintangin Vino G. Bastian, Ramon Y. Tungka, dan Marcel Chandrawinata, yang temanya tentang lulus-lulusan. Film ini tayang di bioskop tahun 2005.

Dipikir-pikir, romantis juga yaa anak-anak cowok di kelasku ini kepikiran muter film yang temanya lulus-lulusan di masa-masa menjelang kami ujian akhir buat lulus SMA? Sekarang mau nonton CAS bisa di mana yaa, kangen juga hiks.

Kami sekelas anteng banget nonton sampai habis, dan beres-beres beberapa orang mukanya bengep karena nangis, termasuk aku hahaha. Kayak berasa aja gitu... walaupun kami bukan kelas yang paling kompak, tapi tetep aja mau perpisahan tuh rasanya sedih πŸ’™

Selesai ujian akhir, kami sekelas ada liburan bersama buat perpisahan selama 3 hari 2 malem di sebuah villa di puncak. Waktu itu rasanya happy banget padahal belum ada pengumuman lulus-lulusan. Terus di malem kedua, wali kelas kami nyusul ke villa diantar sama salah satu orang tua murid, dan ngabarin kalau kami enggak usah khawatir soal lulus-lulusan, seneng-seneng aja nikmatin masa-masa terakhir di SMA. IH MAU NANGIS NGETIKNYA!!! 😭😭😭

Ternyata enggak semua hal di SMA pengin aku lupain yaa hehehe...

πŸ€

Masa-masa sekolah SD-SMA mungkin bukan masa-masa paling enggak terlupakan buat sebagian orang, tapi enggak bisa disangkal juga kalau masa-masa inilah yang membentuk pribadi kita sekarang. Makanya aku selalu sedih dan sakit hati kalau denger ada cerita anak yang mengalami pembulian di sekolah. Karena trauma dan sakit hatinya akan terbawa sampai dia dewasa. Sedikit banyak ini juga terjadi di aku sih.

Aku di masa-masa sekolah dulu sering jadi anak bawang, kayak apa-apa harus ngikut apa kata temen-temen. Bisa dibilang aku enggak punya kepribadian sendiri lah pas itu. Terus pas akhirnya kuliah merantau ke kota lain, di mana temen-temennya 100% beda, aku kayak dapet kesempatan buat nunjukin diriku sendiri. Aku jadi lebih berani dan bisa berekspresi seperti yang aku mau.

Temen-temen lamaku mungkin bilang aku berubah, padahal selama sama mereka, aku nahan-nahan karena takut enggak ditemenin wkwkwk.

HAHAHA kenapa ujungnya jadi mellow? Sekarang gantian dong, ceritanyaaa... gimana dengan masa-masa sekolah temen-temen semua?

eya.

23 comments

  1. Woowww.. what a story Eya

    1. 10 tahun lulus, tenang masih pendek.. saya sudah 27 tahun sejak lulus kuliah, masih banyak hal buruk yang diingat.. wkwkwkwk

    2. Mungkin coklatnya kurang mahal Eya, jadi ditolak.. wkwkwkw.. Merknya apa tuh coklatnya, pelajaran nanti kalau mau nembak cowok lagi, cari yang harganya mahalan dulu.

    3. Pas SMA, pastinya sudah semakin dewasa dalam bersikap, makanya kisah masa lalu dipandang menjadi "lucu". Kurasa makanya si dia bisa akhiranya akrab dengan dikau di SMA

    4. SMA memang masa yang katanya paling indah, biarpun kalau bagi saya banyak nyebelinnya tetapi tidak bisa disangkal kalau memang masa masa itu sulit dilupakan.. cieeehhh.. wkwkwk

    Nice writing Eya.. makasih.. saya jadi mesem mesem sendiri ingat kenangan masa SMA (udah 30 tahun ebih loh lulusnya)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa yaa kita gampang banget inget hal buruk hahaha, makanya pas nulis ini bingung karena kebanyakan yang diinget tuh hal-hal buruk πŸ˜…

      Ya ampun suer deeh bukan cokelatnya Silverqueen kook, itu mahal buat anak SMP Mas Anton 😭😭 Iya kayaknya gitu, udah lebih mikir ngapain juga nginget-nginget kejadian dulu, lagian ga enak juga kayaknya duduk deketan tapi kayak orang ga kenal, nanti malah mengundang pertanyaan πŸ˜‚

      Betul banget, memorable sih pasti yaa, karena pasti banyak banget hal yang ga bisa dilupain, cuma kalau masa paling indah tuh kayaknya enggak buat semua orang sih πŸ˜…

      Makasih juga Mas Anton udah bacaaa, jadi penasaran kalo Mas Anton nyeritain masa-masa sekolah dulu bakal gimana nih, pasti banyak pandangan yang beda juga secara udah 30 tahun lebih πŸ˜†

      Delete
  2. Tulisan ini mengandung bawang euy. Saya bacanya sedih pas bagian kak Eya jadi korban bully dan teman-teman kak Eya merasa itu hanya becandaan biasa. Saya jadi mikir, jangan-jangan saya pernah berada diposisi yang sama. Takut euy, kalo saya pernah melukai hati orang terus saya ngga sadar dan minta maaf.

    Bisa dibilang, masa SMP saya juga lebih menyenangkan dibanding masa SMA. Kalo SMA itu, mungkin bandelnya masih bisa ditakar karena sudah mulai dewasa. Terus ngalamin cinta-cintaan juga jaman SMP. Jadi kenangannya banyak terjadi pada masa SMP.

    Dan benar sekali, masa remaja memang menyenangkan sekaligus adalah fase yang membentuk diri kita. Saya jadi ingat pernah nonton stand up comedy yang ngomongin tentang teman-teman yang mengira kita berubah. Jangan-jangan mereka belum melihat diri kita sebenarnya, seperti yang kak Eya alami.

    Kalo kata Plutarch,"Aku tidak butuh teman yang berubah ketika aku berubah dan mengangguk ketika aku mengangguk; bayanganku melakukannya jauh lebih baik."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang beberapa orang mungkin memang ga ngeh kalau bercandaan itu bisa jadi bullying buat orang yang dibercandain yaa.. Menurutku it's okay sih, asalkan pas kita udah tahu, kita berhenti ngelakuinnya, itu cukup sih πŸ˜†

      Sebenernya masa SMA tuh lebih kerasa banget transisinya ga sih? Dari remaja ke dewasa. Kalau SMP kan kayaknya masih lebih dominan pikiran anak-anak, sementara pas kuliah mulai pendewasaan, nah di masa SMA ini kayak tengah-tengah banget makanya banyak orang mulai berubah sifat di SMA ini.

      Aku setuju banget sih sama kalimatnya Plutarch ini. Kadang juga, teman lama kita mikir kita berubah tuh hal yang jelek, padahal buat diri kita sendiri itu hal yang baik. Cuma memang udah ga sama-sama lagi pikirannya dengan teman lama πŸ˜†

      Delete
  3. Kak Eya, aku ngikik pas baca adegan cowok yang Kakak kasih coklat itu makan coklatnya sambil malu-malu 🀭. Meskipun nggak tahu siapa yang kasih, teteup aja dihajar ya coklatnya 🀣. Btw, ikutan gemes sama temen Kak Eya yang ember terus nggak merasa bersalah di akhir 🀧. Rasanya ingin aku pites biar dia sadar dan ngerasa bersalah πŸ˜‚

    Kak Eya, aku juga korban pembulian verbal waktu zaman sekolah dulu sampai sering nangis aku gara-gara diledek terus 😭. Kalau diinget kembali, rasanya masih ada nyesek gitu, so I can relate sama kondisi Kak Eya *peluk virtual*
    Aku juga dulu waktu sd smp selalu jadi anak bawang, ikut temen aja ngapa-ngapain dan nggak bisa jadi diri sendiri 🀧. Waktu SMA udah mulai lebih berprogress dan waktu kuliah lebih berasa lagi kemajuannya berkat teman-teman kuliah yang pandangannya dewasa-dewasa banget πŸ₯Ί. Sedikit banyak, lingkungan sosial kita berpengaruh dengan kepribadian kita ya Kak πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mubazir Lii kalau ga dimakan πŸ˜‚πŸ˜‚ Ya ampun percayalah Li, aku rasanya pengin mites dia juga, sayang ga kesampaian πŸ˜‚

      Liiaaaaa *virtual hugs* kadang tuh orang mikirnya bercanda tapi ga mikirin perasaan orang yang dibercandain apakah baik-baik aja apa enggak yaa? Aku jujur aja sih kadang sampai sekarang masih suka kesel kalau inget hahaha

      Betul banget Li, kalau kita berada di lingkungan yang mendukung kita, pasti kita bisa berubah ke arah yang lebih baik. Sebaliknya kalau lingkungan ga dukung kita, kita bakal jadi orang yang menutup diri dari banyak hal pasti yaa?

      Delete
  4. Aku perasaan udah ninggalin komentar di sini deh Kak Eya hahaha 🀣

    Aku sendiri waktu SD sih Kak Eya, nggak punya banyak teman dan akhirnya kebawa sampe sekarang nggak pernah punya teman banyak. Dua atau tiga orang aja yang bener-bener tahu aku. Selainnya lewat.

    Kadang memang seperti itu ya Kak Eya, nggak semua orang terdekat kita paham betul bagaimana kita.

    Anyway, semoga Kak Eya, Syifana dan teman-teman blogger lainnya selalu punya tempat dimana nggak perlu takut jadi diri sendiri.

    Oh iya, itu pasti berkesan banget sih Kak Eya. Kalau aku sendiri dulu nonton bareng sama temen cowok di kelas yang ditaruh di proyektor malah nontonnya film-film Marvel. Hadeehh 🀣 Gak ada so sweetnya sama sekali 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayoo ninggalinnya di mana Syifana? Wkwkwkwk

      Oh iya aku inget di cerita kamu soal enggak punya banyak temen ini. Memang yaa yang namanya orang kadang bisa berteman sama siapa aja, tapi ga semuanya bisa jadi teman yang bener-bener tau kita πŸ˜† Yang deket aja kadang ga tau banyak soal kita wkwkwk

      Aamin aamin Syifana, semoga kita selalu bisa jadi diri kita sendiri yaa? Terutama Syifana yang masih bakal ketemu banyak orang baru, semoga ga pernah ngerasain yang namanya harus nyembunyiin diri sendiri yang sebenernya di depan orang lain 😊

      Hahahaha gapapa nonton film Marvel juga, kan yang penting kebersamaannya yang so sweet πŸ˜‚

      Delete
  5. Dulu jadi ingat waktu kelas 3 akhir, disuruh bikin karya seni apapun..

    Dan saya berempat teman, dengan minim ide cuma nyanyi lagu Project Pop, tapi ada slidshow poto-poto kami kelas 11 dan 12.. Alhasil, yang lain pada ga pokus sama suara kami yang fals-fals ini wkwkwk

    Masa SMA emang indah sih menurut saya, tapi setelah tamat SMA, ga pengen balik lagi :))

    ntah napa begitu :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi harusnya bagus apa enggak Mas Andie, kalo pada ga fokus sama suara-suara fals? πŸ˜‚ *ditabok*

      Ahahaha beneer, saya juga ga mau sih balik lagi ke masa SMA, apalagi kalau harus ngulang pelajaran dan ketemu beberapa orang menyebalkan yang sama. Enggak deh πŸ˜‚

      Delete
  6. Mba Eyaaaa, itu temannya minta dijitak banget sih, EMBERRRR YAAA MULUTNYA πŸ˜… Wk.

    Nggak kebayang jadi mba Eya, awkward banget pasti, harus terpaksa menyatakan cinta, kemudian menerima cintanya ditolak. What a memory, mbaaa. Tapi setelah diingat, jadi lucu, sebab mba Eya justru berteman ketika SMA hahahahahaha. Betul-betul, garis cerita Tuhan nggak ada yang bisa menduga πŸ™ˆ

    Tapi terus saya ikutan sedih waktu mba Eya kena bully verbal huhu, semoga para tukang bully sadar kalau hal itu bisa menyakiti dan merusak kepercayaan diri seseorang 🀧 Apalagi mba Eya sampai punya trust issue, apa mungkin karena mba Eya berada pada circle pertemanan yang nggak bisa dipercaya, atau suka tusuk di belakang? 😞 Apapun itu, semoga mba Eya sudah pulih rasa sakit hatinya yaaaaa *virtual hugs*

    Eniho, habis baca cerita soal CAS, saya jadi berpikir, di mana bisa lihat CAS hahaha. Dulu di mata saya, CAS itu salah satu film yang keren ceritanya. Kayaknya era itu, ada banyak film-film serupa yang sama bagusnya 😍 Nanti kalau mba Eya ketemu film CAS, info-info yaaaa mau ikutan lihat ulang. Wk. Lastly, saya setuju sama kalimat penutup mba Eya, kadang seseorang berpikir kita berubah, padahal bisa jadi, kita hanya nggak jadi diri kita ketika bersama mereka πŸ˜† *jiaaakhhh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampe sekarang aku masih ga paham apa motivasinya langsung ngasih tau gitu Mba Enooo hahaha kesel πŸ˜‚πŸ˜‚

      Ahahaa bener apalagi habis itu langsung dicuekin sama si crush, rasanya sakit banget hahaha... Nah ituu lucunya kami malah akrab pas SMA, mungkin karena akunya udah ga ada rasa terus dianya juga udah yaa udah lupain aja masa lalu πŸ˜‚πŸ˜‚

      Sebenernya ga yang sampai tusuk di belakang sih, cuma ada beberapa hal yang sering bikin aku mempertanyakan sebenernya mereka ini temenku bukan sih, kok gini banget hahaha termasuk salah satunya sengaja masukin sambel ke makananku padahal tau aku ga suka pedes, menurutku bercanda kayak gitu kerterlaluan siih hahaha πŸ˜… Syukurlah sekarang punya temen-temen yang baik Mba Eno, jadi udah ga mikirin yang lalu, walaupun ga bisa lupa πŸ™ˆ

      Beneerr dulu kayak ada film-film yang memang kesannya keren yaa, kayak CAS ini terus kayak Realita Cinta Rock&Roll ahaha... Siaap Mba, semoga memang ada di salah satu streaming service yaa jadi bisa nonton ulang kitaa nostalgia πŸ˜†

      Delete
  7. Dulu aku juga anak bawang deh saat SMP. apa-apa ikut sama teman. Mungkin memang dulu aku krisis dengan percaya diri. minder banget gitu.

    Saat SMA juga tak lebih sama. naksir cewek juga pernah, namun hanya sebatas pengagum rahasia. Kenalan sama cewekpun juga pas akhir tahun kelas 3. Masa SMA ku hanya indah dengan persahabatan aja sih. untuk amsalah cinta-cintaan, tak ada spesial-spesialnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena pas SMP juga kita masih mencari jati diri kali yaa, apalagi kalau kitanya kurang dominan terus berteman sama yang dominan, udah pasti kitanya bakal ngikut doang πŸ˜†

      Ahahaa gapapa mungkin disiapin buat cinta-cintaannya setelah lebih dewasa dari masa SMA jadi bisa lebih bijak bersikapnya *ini yang jawab juga sok bijak bet hahaha*

      Delete
  8. ((terpaksa nembak)) maap Eya aku boleh ngakak nggak? 🀣🀣🀣 yaaaaaah kagak usah langsung nembak juga sih sebetulnya bahahahaha tapi aku lebih KZL sama temen kamu yang ember itu. Kalau aku jadi kamu kayaknya aku marahin aja deh wkwkwk

    Sama Eya, aku juga nggak punya kenangan yang melekat banget pas SD. Paling hanya segelintir memori aja. Justru kenangan SMP-SMA yang masih nempel banget, mungkin karena aku juga punya jejak memori melalui tulisan diari dan blog kali yaa. Jadi pas baca ulang, rasanya kayak kebawa lagi ke zaman tersebut πŸ˜†

    I'm so sorry to hear about that bullying story huhuhu. Apalagi rasa sakitnya masih bisa kamu rasakan sampai sekarang )': tapi semoga kamu nggak kepahitan ya, maafin aja mereka-mereka yang dulu pernah menyakiti kamu. Semoga sekarang mereka udah tobat 😁

    Ngomongin soal ikut-ikutan, aku pun demikian, Ya. Bahkan sampai awal-awal semester kuliah pun aku kayak nggak punya jati diri gitu lho. Temanku ngapain, ya aku ikut. Kalau temanku mengerjakan hal lain tanpa memberitahu aku sebelumnya, aku kayak yang kehilangan induk gitu. Ngerasa ditinggal dan nggak tahu musti ngapain. Parah banget ya insecure-nya ): cuma ya butuh proses sih untuk bisa membangkitkan kepercayaan diri dan menemukan jati diri yang sesungguhnya *duh jadi mellow* πŸ˜‚

    Btw, thank you Eyaa udah berbagi cerita masa-masa sekolah dulu. Baca topik nostalgia masa sekolah ini bener-bener dehhh membangkitkan memori banget XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHAA akupun heran kenapa aku langsung nembak, soalnya yaa gitu anak bawang disuruh sama temen langsung iya aja πŸ˜‚πŸ˜‚ Sungguh rasanya pengin marah banget Jane, cuma ya itu tadii takut ga ditemenin wkwkwk maklum anak SMP masih takut ga punya temen πŸ™ˆ

      Oh iyaa yaa bisa jadi karena setelah SMP/SMA ini kita rajin nulis diary jadi masih inget-inget. Iya masa SD paling apa sih, main, berantem sama temen main wkwkwk...

      Iyaa sepertinya mereka pun udah lupa juga hahaha. Maafin sih kayaknya udah dari dulu, soalnya kan pas lulus-lulusan ada acara maaf-maafan juga tuuh wkwk cuma yaa ceritanya ga bisa dilupain πŸ˜‚

      Hahaha kayaknya beberapa dari kita pernah ngalamin yaa namanya jadi anak bawang yang cuma bisa ngikut. Kayak belum terbangkitkan aja gitu kali yaa jiwa beraninya, jadi apa-apa tuh dibawa takut terus πŸ˜‚ Tapi untunglah yaa kita dewasa dengan pengalaman-pengalaman ini, jadi bisa banyak belajar 😊

      Sama-sama Jaanee, makasih udah bacaa dan udah berbagi juga cerita-cerita masa sekolah dulu πŸ’–

      Delete
  9. Gils SMP dah nembak cowok, yoxy badass Kak Eya yang akhirnya bisa menemukan kembali kepribadian yang disembunyikan waktu masih sekolah <3 hahahaha waktu SMA itu jadi lebih dewasa juga nggak sih Kak, jadinya soal tembak-tembakan di masa SMP tuh kayak yaudah konyol aja akhirnya akrab deh jadi temen lagi. xD

    Kayaknya film CAS ini jadi film wajib cowok-cowok SMA pada masa itu ya, temen-temen cowokku juga suka film itu. Sampai ada tiga orang yang pakai konsep CAS buat buku tahunan. xD

    Baca-baca cerita sekolah gini jadi nostalgia sendiri deh beneran. xD makasih Kak Eya udah bagi-bagi ceritanya <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHAA nembak cowok tapi ditolak πŸ˜‚πŸ˜‚ Iyaa kayaknya gitu Endah, selain itu karena kita duduknya deketan dan beberapa temen tau kita dari SMP yang sama, kayak aneh aja kali kalo malah diem-dieman, malah pada curiga nanti πŸ˜‚

      Iyaa terus dulu Vino G. Bastian (sama Herjunot Ali) tuh kayak jadi panutan kerennya cowok-cowok ga siih? Wkwkwk

      Makasih juga udah baca Endaah πŸ’–

      Delete
  10. senyum senyum nih baca cerita cintanya waktu sekolah hehehe
    itu temennya minta dijitak ya #ups
    waktu SMP, ada adik kelas aku yang suka sama aku dan waktu itu awalnya aku ga paham.
    heran aja dia bisa tau aku, sedangkan aku nggak tau dia hahahaha
    jadinya kalau aku tau, kan kagok mau menyapa, apalagi waktu itu pernah satu ekskul waktu SMP

    kalau soal bully membully kayaknya ga pernah ngalami yang berat mbak. Palingan waktu masuk SMA aja dulu kan ada kayak ospek ya, itu aja kayak "serem" keliatannya

    terus ada temen les waktu SMA, katanya suka sama aku, akunya aja yang nggak ngeh
    dan setelah sekian taun ga ketemu dan aku juga kuliah di luar kota, pas balik ke Jember, ga sengaja waktu ke warnet aku ngeliat kita satu room, aku liat sekilas mukanya kayak temen les aku. tapi ga aku sapa, takut salah orang hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seandainya bisa balik ke masa itu, pengin banget ngejitak juga nih, Mba Ainun πŸ˜‚
      Waah berarti si adik kelas secret admirer gitu yaaa, apa pernah nembak ga Mba?

      Ospek juga serem sih yaa, kayaknya pembulliyan tuh marak karena banyak kepengaruh ospek ga sih?

      Mba Ainun kenapa ga pernah ngeh tiap ada yang naksir siih? Hahaha kasihan lhoo πŸ˜‚ Mungkin dianya juga sambil di room warnet sambil mikir mau nyapa apa enggak yaa πŸ˜‚

      Delete
  11. iiiiihh temen kak Eya kebangetan daaaahhh dikasih tauuu. Kayanya aku kalau di posisi kak Eya malu bangeettt hahahaa Tapi ga mao nembak sih #teteup
    Terus semoga kak Eya bisa memulihkan trauma bullying masa sekolah ya!
    Di kelasku ada sih memang temen yang di-bully. Jahat banget emang. Tapi aku ga bisa dibilang baik juga karena aku ga belain dia. Cuma diem ngeliat dia diejek-ejek gituu. Pernah dia akhirnya meledak gitu sampai gebrak meja. Sekelas langsung hening gitu. Dia marah-marah sambil nangis.

    Sweet bener temen-temen cowo kak Eya puter film CAS. Kalo di kelasku (saat SMP sih) muternya malah Happy Tree Friend dong ==" Kesel bener. Aku ngilu banget liatnya. Sadis banget soalnya. Padahal film kartun. =="

    ReplyDelete
    Replies
    1. Langsung panas dingin Friiiss wkwkwk dan itu juga gegabah banget emang nembak juga πŸ˜‚πŸ˜‚
      Makasiihh Fris, udah sembuh kok cuma ga bisa lupa aja hahaha... Kadang memang bingung yaa menghadapi bully gini. Kalau kita ga belain, kesannya kita jahat dan ngebiarin, tapi kalau kita belain nanti ikut dimusuhin juga ahahaa. Ya ampuun kebayang ituu pasti udah empet banget, aku juga pernah saking udah enegnya aku teriak terus banting pintu kelas hahahaa terus diajak curhat sama guru BK udahnya πŸ˜‚πŸ˜‚

      Astagaaa Happy Tree Friends doong diputer di kelas πŸ˜‚πŸ˜‚ Itu sumpah pertama kali tahu Happy Tree Friends tuh jiwaku terguncang, ini kartun apaan imut-imut tapi gore gini??? πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
    2. iya kadang bingung. Tapi paling cuma bilang, "uda kali ga usa ngeledekin teruus" Tapi anak IPS kalo bully parah banget sih. Temen-temenku di IPA kaga sampe segitunya. Cuma kalo misal nih dia hrus sekelompok berdua dengan orang yang jadi objek bully, si orang itu pasti kaya "yaah kenapa gw yang sekelompok ama diaaa" gituu. Kaya merasa jijay sekelopok ama doi. Tetep aja kan ya itu bully

      Sama kak Eya! Aku kira kan ini film kartun unyu-unyu ya. Eh pas ditonton storynya kenapa begituuuu! Ngilu beneerr liatnya ==" *terus jadi kebayang lagunya happy tree friends hahaha

      Delete