Frequently Ordered Food

Sunday, September 12, 2021


Sebagai anak kost yang cuma bisa masak seadanya, dan lebih seringnya males juga, jadilah ojek online to the rescue kalau lagi mager atau enggak ada bahan buat dimasak.

Siapa yang kayak aku jugaaa? 🙋🏻‍♀️

Terus yaa, selama ini tuh aku merasa kalau aku anaknya suka eksplor alias icip-icip makanan, kirain history orderan aku di platform yang aku pakai bakal beragam, eeh tahunya enggak dong hahaha alias ternyata ada cuma ada sedikit resto yang sering aku repeat order 😂
Read More

What Happened in August

Sunday, September 5, 2021


Karena udah ganti bulan, maka udah saatnya nge-post monthly wrapped-up dong hehehe. Eh btw pada kaget enggak sih, tahu-tahu tahun 2021 kayak sisa 4 bulanan lagi doang? Udah masuk bulannya ber-ber-an aja tahu-tahu yaaa 😩

Pernah mikirin enggak sih, kenapa kalau lagi jalanin, waktu berasa lamaaaa gitu. Tapi pas udah lewat langsung kayak "hah udah bulan segini aja? cepet banget!" wkwkwkwk

Aku langsung aja deh yaa kilas balik ada apaan aja di Agustus, biar enggak kepanjangan intronya hehehe...
Read More

(Doramatalk Ep.4) Pekerjaan Dalam Dorama

Thursday, September 2, 2021


Haiii ketemu lagi di Doramatalk-nya Eya dan Hicha! 🎉 Kali ini agak geser tayangnya karena kebetulan kita lagi samaan riweuh-nya heuheu~ ada yang nungguin enggak, nih? Ahahaa...

Di episode keempat ini, kita mau bahas tentang pekerjaan-pekerjaan yang ada di dalam dorama Jepang, atau dorama yang temanya tentang pekerjaan atau profesi. Salah satu hal yang aku suka dari nontonin dorama, karena background pekerjaan karakternya tuh, banyak yang menarik. Kadang profesi/pekerjaan karakternya ini jadi tema utama ceritanya juga.

Kenapa menarik, tentunya karena kita jadi tahu pekerjaan tertentu kerjaannya kayak gimana, harus ngapain aja, tantangan yang dihadapi gimana. Malah kadang ada juga jenis pekerjaan yang mungkin kayak simple jadi enggak kelihatan menarik, tapi ada aja penulis yang ngangkat jadi ide cerita dan seru-seru aja pas ditonton.
Read More

What I Read in August: Back To High School

Tuesday, August 31, 2021

picture credit to @haticehuma from Unsplash

Bentar bentar, aku masih rada enggak percaya hari ini udah hari terakhir di bulan Agustus dan postingan selama sebulan cuma ada satu??? Hahahaha ngapain aja gue??

Jawabannya adalah... selama sebulan ini aku cukup terdistraksi sama hal lain selain blogging. Maafin yaa temen-temen, selama sebulan ke belakang aku jarang banget blogwalking. Jangankan blogwalking yaa, buka blog sendiri aja jarang. Itu komenan di postingan wrapped-up baru aku bales-balesin hari Minggu kemarin hahahaha maafkan akuuu...
Read More

What Happened in July

Sunday, August 8, 2021


Di pembukaan What Happened in July ini, aku mau ngucapin TERIMA KASIH KEPADA PARA ATLET yang mewakili Indonesia di Tokyo Olympic 2021 kemarin!! Gilaaa bangga luar biasa banget, terutama buat Greysia Polii dan Apriyani Rahayu, Anthony Sinisuka Ginting, Eko Yuli Irawan, Windy Cantika Aisah, dan Rahmat Erwin Abdullah, parah luar biasa banget mereka 😭😭

Padahal pertandingan badminton final kemarin aku enggak nonton karena harus ngantor, jadinya mengamati lewat timeline aja. Lihat orang-orang pada teriak-teriak heboh lewat tweet aja aku ikutan merinding hahaha. 

Suka banget sama momen-momen kayak begini, kesannya semua orang Indonesia tuh jadi bersatu ngedukung satu hal yang sama 😭😭 Mana pas banget momennya di bulan Agustus, sebentar lagi mau 17 Agustusan kaan 😭😭

Selain itu, aku sukaaa banget dengan Olimpiade diadakan di Jepang! Kayak Jepang tuh punya banyak banget anime atau game yang bertema sport. Jadi selama pertandingan sering banget denger lagu-lagu soundtrack anime sport diputar! Kayak pas voli Jepang vs siapa lupa, pas nunjukin reka ulang Nishida Yuji kesayangan aku lagi lompat tinggi diputer lagu Imagination-nya SPYAIR yang jadi soundtrack Haikyuu!! terus pas perkenalan pemain basket wanita Jepang, diputer Kimi Ga Suki Da To Sakebitai, soundtrack-nya Slam Dunk yang legend itu dooong!! Dahlah... 😭😭😭😭

Oke, kenapa malah jadi menebar emoji nangis wkwkwk...

Gimana kabarnya kaliaaan?? Sehat-sehat semua kaan? Masih waras kaan dengan PPKM yang terus diperpanjang ini? Heuuu~

Ya udah yuk langsung aja lihat rekapan bulan Juli ini ada apaan aja 😝


 My Life in July 

Bulan Juli kemarin aku kayaknya 80% di rumah, ke kantor cuma sesekali aja kalau memang ada yang harus dikerjain di kantor. Gimana rasanya menjalani WFH full? Yaaa biasa aja sih hahaha... Kadang memang kalau lagi WFH suka enggak kentara antara jam kerja sama jam istirahat sih, tapi kadang kerjaan aku udah beres sebelum jam 5, jadi yaa udahlah yaa hahaha.

Dan mobilitas aku selama bulan Juli kayaknya beneran cuma kostan - Borma (toserba) - warung - kantor wkwkwk. Sesekali beli Nasi Kuning atau Kupat Tahu di depan gang sih 😁

Yang kocaknya aku semacam jetlag pas habis seminggu penuh WFH terus besoknya ngantor. Lihat komputer kantor berasa bingung karena tools-nya beda sama laptop aku yang selama seminggu sebelumnya dipakai kerja wkwkwk. Padahal kan biasanya juga kerja lebih sering pakai komputer di kantor yaak?

Cuma enggak enaknya WFH tuh karena aku enggak punya meja kerja yang proper. Aku cuma punya satu meja berkaki pendek (dulu jaman kuliah mah enak aja ngerjain tugas pakai meja begini), dan kerja berjam-jam di depan laptop, duduk lesehan gitu, pegelnyaaaa mak!

Apakah sudah saatnya invest meja dan kursi kerja yang proper? 🤔

Some Fun To Do At Home
Di bulan Juli kemarin aku ikutan dua kegiatan baca bareng virtual. Ada yang enggak familiar sama kegiatan macam ini enggak? Jadi kita gabung di ruangan Zoom/G-Meet yang disiapkan sama host, dan membaca dalam diam selama waktu yang ditentukan, jadi kayak ditemenin gitu baca bukunya. Kadang ada yang cuma baca bareng aja, kadang sekalian ada diskusi setelah baca. Bukunya bebas mau baca buku apa aja.

Acara yang pertama, tanggal 18 Juli, aku ikutan Baca Komik Bareng yang diadakan sama IDGeekinOut x Baca Bareng. Baca Bareng ini komunitas baca bareng yang diinisiasi oleh Hestia Istiviani, terus kalau IDGeekinOut ini podcast yang suka ngobrolin tentang pop culture.

Buat acara ini, aku capcipcup milih komik yang mau dibaca di Shonen Jump (kebetulan komik yang aku ikutin di sini udah selesai dibaca semua chapternya), dan terpilihlah My Hero Academia hahaha akhirnya nyemplung juga guee di MHA 😂 Tadinya mau baca Nusa Five, tapi sayang komiknya malah baru dateng seminggu setelah acara berlangsung ahahaa...

Setelah baca dalam diam selama 30 menitan, udahnya ada diskusi, membahas komik apa aja yang dibaca tadi. Dan aku seneng bangeeet karena komik yang dibaca teman-teman yang ikutan acara ini tuh beneran beragam banget! Ada yang baca manga, manhwa, komik western, graphic novel, yang baca komik lokal pun enggak sedikit! Dan medianya juga beragam, ada yang baca komik fisik, dari Shonen Jump kayak aku, dari Kindle, Webtoon, macem-macem deeh 💖

Terus seneng banget karena di acara ini yang ikutan banyak yang memang penggiat komik gitu, kayak yang memang kolektor komik kayak Mas Moco (@Moco_Komik) dan Bang Jaka Ady (@JakaAdy) yang di Twitter-nya memang sering banget ngomongin soal komik. Apa yaa, kayak aku sering banget nerima ledekan semacam "ih udah gede kok masih baca komik" tapi lihatlah heeey di acara baca komik ini mana ada anak kecil?? Orang dewasa semua yang memang suka dan cinta sama dunia komik!

Seru banget pokoknya, aku berharapnya nanti suatu saat diadakan lagi siih acara ini heuu~

Acara baca bareng kedua yang aku ikutin diadakan oleh Midnight Reading Club dengan tema Buku Ilustrasi dan Ilustrator Favorit. Kebetulan temanya cukup nyambung dengan acara baca bareng sebelumnya yaa. Tapi pas acara ini aku enggak baca buku ilustrasi, tapi ngelanjutin The Poppy War yang memang pas itu lagi jadi current read aku. 

Dan acara diskusinya seruuuu bangeeet! Walaupun aku enggak ikut ngomong, cuma ikutan ngobrol di chat aja karena malu hahaha. Lagi-lagi yaaa rekomendasi orang-orang sungguh sangat beragam, mana pada menggoda-goda banget heeeuu~ Enggak lebay kalau miminnya sampai bilang acara baca bareng ini sama kayak acara menambah TBR (To Be Read) wkwkwk.

Rekomendasi-rekomendasi dari teman-teman di acara ini menarik perhatianku banget. Kebetulan sebagai pembaca komik, selama ini aku baru menikmati komik dari Jepang dan Indonesia aja (manhwa pernah sih beberapa baca via Webtoon tapi enggak banyak). Nah dari list rekomendasi teman-teman MRC ini aku jadi ketambahan wishlist beberapa graphic novel yang dari covernya udah menarik banget, ceritanya (berdasarkan review teman-teman) juga sepertinya menarik dan sangat beragam!

Btw aku baru join MRC tuh pas ada acara ini (makanya malu mau ikutan ngomong wk) dan seneng banget karena klub bukunya termasuk aktif! Oh ya btw MRC lagi ngadain Festival Muda Mudi, alias festival membaca novel Teenlit/Young Adult selama sebulan ke depan. Cek di Twitternya deh kalau penasaran 😄


 What I Read 

Yeaay akhirnya aku bisa dengan pede membahas bagian ini karena ada buku yang berhasil aku selesaikan! Hahahaha anaknya simple banget yaaa, bisa beresin bacaan aja udah happy 💖

Jadi yuk kita simak, aku baca apa aja di bulan Juli ini...


Blue Box Volume 1 by Miura Koji
Yeaay congratulations akhirnya Blue Box udah rilis volume pertamanya (di Jepang)!! Ini menurutku salah satu komik baru yang sekilas kayak underrated karena jarang lihat diomongin, tapi kalau kita nyari-nyari yang suka sama komik ini tuh banyak!

Dan aku senang karena aku salah satu dari yang suka sama komik ini hehehe...

Blue Box menceritakan Inomata Taiki yang ikut ekskul badminton di sekolahnya. Karena tempat latihan badminton sering barengan sama tim basket putri sekolahnya, dia jadi sering ketemu (dan naksir) sama kakak kelasnya, Kano Chinatsu. Nah, Chinatsu ini termasuk pemain andalan di timnya, sementara Taiki masih baru-baru merintis gitu lho...

Eeeh terus suatu hari Taiki dapet kejutan! Chinatsu yang ternyata orangtuanya berteman baik sama orangtua Taiki, dititipin ke rumah Taiki karena orangtuanya harus pindah kerja ke luar negeri. Dari sini deeh keduanya mulai develop feeling ke satu sama lain sambil terus berjuang dan saling nyemangatin untuk bisa melangkah ke nationals mewakili sekolah mereka bersama tim masing-masing.

Di momen yang lagi padat sama euforia olahraga kayak sekarang ini, aku rekomendasiin banget Blue Box! Total chapternya baru 15, makanya baru terbit volume pertama juga. Gambarnya cakep banget, ceritanya pun bagus dan manis, bener-bener kayak kombinasi yang baik antara komik Shonen dan Shojo. Karakter-karakter pendukungnya pun enggak kalah menarik, dan enggak cuma membahas satu jenis olahraga aja.

Highly recommended!!

My Hero Academia Volume 1 by Horikoshi Kohei
Udah dari lama pengin nonton animenya My Hero Academia. Alasannya, karena Suda Masaki ngisi salah satu soundtrack-nya yang berjudul Long Hope Philia wkwkwk. Tapi kok yaa enggak urgent juga nonton animenya, kayak masih banyak hal lain yang pengin aku tonton gitu haha, jadi akhirnya memutuskan buat baca komiknya aja deh. Lagian biasanya juga komik tuh lebih padat dan lengkap daripada animenya kan hehehe...

Setting di My Hero Academia ini menarik banget menurutku, dunia yang penuh dengan superhero. Jadi orang-orang di dunia ini tuh pada memiliki quirk atau apa yaa istilah enaknya, kalau secara literally kan quirk artinya keanehan, mungkin bisa dibilang gift kali yaa? Kalau ada yang familiar sama X-Men, ini menurutku cukup setipe ceritanya. Quirk bisa disamakan dengan mutant lah yaa kayaknya 😁

Ada seorang anak bernama Midoriya Izuku, atau biasa dipanggil Deku sama teman-temannya. Deku ini ingin banget jadi superhero dan dia mengidolakan superhero terkuat yang disebut All Might. Tapi sayangnya justru Deku enggak punya quirk, atau quirk-nya belum muncul sampai dia hampir lulus SMP, padahal ayahnya dulu punya quirk.

Tapi Deku tetap nekad mau ikut ujian masuk U.A High School yang menaungi calon-calon superhero (again, inget Xavier School of Gifted Youngsters ahaha). Dan sebelum ujian masuk, ada satu kejadian yang membuat Deku ketemu dengan superhero idolanya, All Might, dan digembleng langsung oleh All Might supaya bisa lolos ujian masuk nanti.

Menurut aku, Deku ini tipikal karakter utama komik Shonen banget. Dia polos, banyak kekurangan dan punya cita-cita/impian yang tinggi. 

Dan walaupun dia di-bully terus-terusan sama temen masa kecilnya, Bakugo (nama Deku dikasih sama Bakugo btw), dia tetap menganggap Bakugo itu amazing karena quirk dan kekuatannya yang luar biasa. Dan entah kenapa aku juga merasa walaupun Bakugo kesannya kesel sama Deku, tapi ada masa dia khawatir juga apakah Deku bisa bertahan di U.A 😌

The Poppy War by R.F. Kuang
Sebenernya ini baru beres baca tanggal 3 Agustus sih, tapi berhubung nulis ini udah lewat tanggal 3, enggak apa-apa lah yaa dimasukin juga hahaha *curang bodo amat*

AAAAA MY BEST READ THIS YEAR!! Been a long time since the last time I read fantasy book, terutama yang epic fantasy begini yaa 💖💖💖

Di sini kita dibawa mengikuti perjalanannya Fang Runin, atau biasa dipanggilnya Rin. Seorang yang terpaksa hidup sama keluarga pengedar opium yang mengadopsinya karena dia kehilangan orangtua karena perang. Keluarga Fang yang ngadopsi Rin ini enggak ada sayang-sayangnya sama Rin, dia diperlakukan kayak pembantu aja, dan ketika ada seorang tua bangka kaya raya yang mau ambil Rin jadi istri (padahal Rin juga masih kecil!!!), mereka dengan senang hati memberikan Rin karena dengan begitu mereka akan kecipratan kaya juga.

Rin yang enggak mau jadi istri orang, akhirnya bertekad belajar mati-matian untuk lolos ujian Keju dan diterima di Akademi terbaik seluruh negeri, Sinegard. Karena itulah satu-satunya cara supaya Rin bisa lolos dari pernikahan. Rin berhasil masuk Sinegard walaupun sampai menyakiti diri sendiri. Tapi ternyata berhasil masuk Sinegard pun bukan jalan keluar untuk segala masalah dalam hidup Rin.

I love everything about this novel!! Walaupun bacanya bikin capek secara tenaga dan emosi juga hahaha. Karena apa, karena novel ini berlatar perang, dan penulisnya, R.F. Kuang bener-bener menuliskan perang secara detail. Bahwa perang itu brutal, kejam, keji dan menimbulkan banyak korban. Emosi para karakternya juga ditulis dengan sangat baik, jadinya kita bisa dengan mudah paham apa yang mereka rasakan. Dan itulah yang bikin emosional terus-terusan sepanjang baca.

Yang aku suka, karakter-karakter di sini hampir semuanya abu-abu, kita bakal menebak-nebak ada di mana moral mereka sebenarnya, bahkan protagonis utama kita, Rin pun digambarkan seperti itu! Juga Altan Trengsin, the myth, the legend, yang full of hatred tapi somehow aku malah kasihan sama dia. Terus ada juga Yin Nezha (rival Rin selama di sekolah) yang entah kenapa gerak-geriknya buat aku mencurigakan terus hahaha never trust a handsome rich boy y'all 😂

Teh Poppy War bakal masuk ke dalam list novel fantasi kesukaan aku sih pastinya. Dan seneng banget kemarin di Gramedia ada diskon besar-besaran dan akhirnya aku berhasil teracuni untuk beli The Dragon Republic (buku keduanya) yang harganya turun drastis dari Rp. 189.000 jadi cuma Rp. 56.700!!!!


 What I Watch 

Inget enggak aku pernah bilang, kalau lagi banyak baca, biasanya aku enggak banyak nonton. Tapi ternyata bulan Juli kemarin tontonanku cukup banyak juga, malah aku namatin dua series (satu series bahkan langsung tamat dalam dua kali duduk dan enggak sampai 24 jam!!). Yaa bacaanku sedikit siih tapi kan The Poppy War tebal dan cukup menguras waktu bacanya 🙈

Film yang aku tonton ada Split, Kingsman The Golden Circle (yang sungguh mengecewakan karena enggak sebagus film pertamanya, malah jauh banget dari bagus huh), dan Rurouni Kenshin: The Final. Sementara seriesnya aku nonton dorama Can't Write! A Life Without Scenario, dan serial dari Swedia: Young Royals.

Kecuali Kingsman, yang lainnya akan aku bahas satu-persatu yaaa...

Split
Udah lama mau nonton film ini karena aku tertarik banget sama James McAvoy yang memerankan Kevin yang memiliki kepribadian ganda (kalau enggak salah 23 kepribadian dan sedang mendevelop satu kepribadian lagi). Satu kata sih, James McAvoy harusnya dapet awards dan gaji berlipat ganda juga karena dia bisa banget meranin semua karakter dengan kepribadian yang beda! 👏👏👏

Filmnya sendiri beneran bikin tegang dan perasaan enggak nyaman sepanjang nonton. Di awal kita langsung dihadapkan pada adegan Kevin menculi tiga orang anak perempuan, salah satunya adalah si anak pendiam di sekolah, Casey (Anya Taylor-Joy).

Di depan ketiga korbannya ini, Kevin menunjukkan ketiga kepribadiannya: seorang wanita yang cara ngomongnya beneran well-manered, seorang pria dengan OCD, dan seorang anak kecil. Sementara setiap dia menemui psikiaternya, dia selalu tampil sebagai pria kemayu yang tertarik dengan fashion design.

Kepribadian lain yang sedang didevelop Kevin adalah The Beast, yang menurutnya sendiri adalah monster yang akan memangsa para gadis yang dia culik itu. Sumpah ini creepy abis untungnya aku nonton siang-siang jadi enggak kebawa jadi mimpi buruk hahaha.


Rurouni Kenshin: The Final
Aaak ini sih memang film yang aku tunggu-tunggu banget! Selain karena aku memang ngikutin film-film live action Rurouni Kenshin yang dibintangi oleh Satoh Takeru, kebetulan arc terakhir ini memang belum diadaptasi sebagai anime dari manganya, cuma pernah dibuat OVA tapi kurang memuaskan.

Dan setelah nonton live actionnya, aku malah kesel karena lagi-lagi arc ini diadaptasi dengan hasil yang tidak memuaskan hahahaha.

Kalau menurutku, buat yang enggak ngikutin manganya mungkin akan sangat menikmati Rurouni Kenshin: The Final. Karena memang dari segi action sampai akting semua aktornya tuh perlu diacungin jempol banget! Gilaaa aku aja terpana lihat Arata Mackenyu di sini, dengan badan yang well-builded banget sebagai Yukishiro Enishi, villain utama yang dulunya adalah adik ipar Kenshin sendiri. Walaupun yah, Enishi di manga enggak ganteng kayak Macken siih wkwkwk.

Yang bikin aku kecewa adalah... perubahan detail cerita. Oke, paham sih yang namanya adaptasi itu enggak mungkin semua dari materi aslinya bisa dibawa, aku paham banget dan selama ini nonton live action Rurouni Kenshin banyak yang agak beda dari manga pun aku maklum dan terima-terima aja. Cuma iniii kenapaaaa kok yang dipangkas bagian yang sangat krusiaaaalll??? Kenapa adegan itu harus dihilangkan hey kenapaaaaa???

Menurutku sayang banget adegan itu dipangkas, karena adegan itu sangat sangat berpengaruh dengan mental dan kepribadian Kenshin sebelum akhirnya dia berangkat buat bertarung sama Enishi. Aku inget baca manganya pas bagian itu sampai stres sendiri hahahaha. Aaaaggh sumpah kesel banget, harusnya The Final ini bisa dibikin dua part sendiri menurutku aaaah kesel!!!

Untuk mengobati kekesalanku, aku sampai re-read (atau skimming) arc terakhir dari manganya ini doong hahaha dan syukurlah terobati hahahaha. Tapi beneran kok, buat yang enggak ngikutin manga, menurutku bakal puas-puas aja sama film ini, salahkan kami saja para pembaca manga yang berharap lebih wkwkwk.


Can't Write! Life Without Scenario
Aku senaaaang karena belakangan ini Netflix kayaknya mulai lebih melek soal Jejepangan selain anime! Yang aku tahu, belakangan ada dua judul dorama yang baru masuk Netflix dan Can't Write! Life Without Scenario ini salah satunya yang aku tonton bulan kemarin.

Bercerita tentang Keisuke (Ikuta Toma) yang passion-nya adalah menulis naskah dorama, tapi sayangnya dia belum seberhasil itu dalam karirnya. Malah, karirnya kalah sama sang istri, Nami (Kichise Michiko) yang seorang penulis novel best seller. Pada akhirnya, Keisuke malah lebih berperan sebagai bapak rumah tangga dan surprisingly dia menikmati perannya, sampai suatu hari datanglah tawaran (yang lebih berkesan memaksa) untuk Keisuka menulis naskah dorama yang akan tayang di jam prime time dengan pemeran utama aktor yang lagi naik daun, Yagami Hayato (Okada Masaki).

Dorama ini tuh, antara kocak dan absurd at the same time! Tapi kalau diperhatikan lagi banyak hal yang bisa diambil, dan terutama sangat relate buat kita-kita yang suka nulis. Selain itu jadi tahu dunia di balik produksi dorama itu kayak gimana. Ternyata enggak jauh beda sama yang belakangan pernah rame soal produksi sinetron di Indonesia. Sama aja, di sana yang namanya penulis dituntut buat kerja cepet, bodo amat ide mampet apa enggak, pokoknya naskah kudu keluar besok!

Belum lagi permintaan aktor yang suka aneh-aneh tapi sama produser dimanja banget karena si aktor ini penunjang utama dorama bisa dapet rating tinggi. Kocak banget masa si Keisuke udah nulis cerita soal guru yang ternyata miliyuner in disguise eeh tahu-tahu si aktornya pengin menarin vampir, jadilah cerita diubah, si guru yang punya rahasia sebagai miliyuner sekaligus vampir. Absurd banget 😂😂

Udah gitu karakternya Ikuta Toma di sini ngingetin banget ke Nakatsu, karakternya dia di HanaKimi!! Dari berisiknya, suka bermonolog sampai kelakuan lebay kalau lagi stres, bener-bener nostalgia banget kayak lihat Nakatsu! Udah gitu di sini ada Okada Masaki yang dulu main di HanaKimi juga jadi Sekime.

Sayangnya sih, karena ini ceritanya kan Toma jadi ayah yaa... aku ngarep sebenernya dia lebih banyak interaksi sama kedua anaknya, pasti bakal gemes banget, mana yang meranin istrinya tuh Tante Michiko yang suaranya kawaii sekali heuu~ Sayangnya malah banyakan interaksi antara Keisuke sama Sengawa,  tutor anak bungsunya yang kemudian direkrut jadi asisten pribadinya Keisuke.

Tapi selain hal itu, dorama ini nyenengin banget kok buat ditonton.


Young Royals
Iniii iniii serial dari Swedia yang aku tonton cuma dalam waktu kurang dari 24 jam karena sesuka itu!! Hahahaha...

Cerita tentang anggota kerajaan yang jatuh cinta sama orang biasa pasti udah banyak banget kan yaa, tapi entah kenapa Young Royals ini terasa beda. Selain karena memang unsur LGBTQ+ yang kuat (pangerannya jatuh cinta sama teman cowoknya), cerita dan vibe-nya tuh memang enggak seklise cerita jenis ini lainnya, tapi tetap ringan juga buat diikutin.

Wilhelm adalah pangeran kedua dari kerajaan Swedia, yang terpaksa dimasukkan ke Hillerska, sekolah asrama karena terlibat perkelahian di sebuah klub. Awalnya Wilhelm sangat enggak terima, dia terus mohon-mohon ke Sang Ratu alias ibunya sendiri untuk bisa pulang dan kembali ke sekolah lamanya aja.

Lalu semuanya berubah setelah dia berteman dengan Simon, seorang anak non-asrama yang biasa-biasa aja tapi luar biasa maniiiiss wkwkwk. Selain itu, Wilhelm tampaknya memang dari awal udah tertarik sejak Simon menyanyi di upacara penyambutannya di Hillerska. Walaupun pada saat itu Wilhelm sama sekali belum menyadari seksualitasnya sendiri.

Sumpah ini serial maniiiiss banget. Aku suka banget sama hubungan Wilhelm dan Simon yang kerasa sangat pure, kayak gimana mereka curi-curi pandang, atau Wilhelm yang suka cari-cari kesempatan buat bisa deketan sama Simon. Simon yang nanggepin aja maunya si pangeran ini apa, even disuruh menjauh waktu Wilhelm down karena suatu kejadian pun dia nurut dan ngasih ruang buat Wilhelm.

Keluarga dan sahabat-sahabatnya Simon jugaa aduh aku suka banget! Ibunya baik bangeeet, saudarinya, Sara walaupun jutek dan kelihatan enggak peduli tapi jelas dia sayang banget dan selalu jadi tempat curhatnya Simon. Juga dua sahabatnya Simon, Ayub dan Rosh yang selalu ada dan mendukung Simon.

Selain cerita tentang Wilhelm dan Simon, aku juga suka cerita tentang Sara yang tadinya sekolah cuma buat sekolah aja, tapi terus akhirnya mau membuka diri dan berteman dengan anak-anak lainnya. Sumpah cerita sleepover di asrama cewek tuh selalu menggemaskan!

Dan walaupun dari awal sampai pertengahan serial ini kesannya manis, ternyata tidak di endingnya alias aku mau spoiler kalau aku patah hati nonton serial ini hahaha. Haaaa dan enggak tahu deh kalau ada season duanya nanti, aku rasa malah bakal bikin Wilhelm dan Simon semakin tersiksa aja kayaknya heeeu~

Terus akting para aktornya di sini pun bagus-baguuss, terkesan sangat natural gitu. Padahal beberapa dari mereka tuh baru pertama kali berakting di Young Royals. Dan terutama Edvin Ryding yang jadi Pangeran Wilhelm, sumpah dia aslinya manis+cute gitu heu~ kalau pemerannya Simon, Omar Rudberg, aslinya lebih swag dan suaranya memang beneran bagus!!


🍀

Selain film dan serial yang aku sebutin di atas, aku juga lagi sukaaaa banget nonton salah satu chanel YouTube: Korean Englishman

Aku enggak tahu yaa aku ke mana aja, baru ketemu sama tontonan yang seru dan bikin ketagihan ini. Awalnya gara-gara videonya yang Josh dan Olly (yang punya chanel) ngenalin jajanan street food Korea ke anak-anak SMA di Inggris. Dan aku suka banget banget banget nontonin reaksi para anak-anak ituuuu nyobain makanan yang belum pernah mereka coba bahkan asing sama sekali buat mereka!

Ini videonya aku attach aja biar pada nonton hehehe...


Sumpah yaa anak-anak ini beneran pada well-manered dan polite banget! Pas mereka merasa aneh atau enggak suka sama makanan yang mereka coba, mereka sama sekali enggak nolak dan langsung nyingkirin makanannya. Instead, mereka paling cuma bilang "I'm not fan of this" gituuuu kan gemes yaaak wkwkwk kebayang ini kalau dibikin sama Youtuber lokal pasti banyak yang lebay reaksinya huhuhu...

Dan ternyata sebelumnya tuh Josh dan Olly biasa interview aktor-aktor yang promosi film mereka di Korea sambil ngenalin makanan-makanan Korea ke mereka. Aku nonton hampir semua videonya dan gemes sendiri lihat Tom Holland ketagihan Banana Uyu dan Taron Egerton ketagihan Korean Fried Chicken wkwkwk.

🍀

Yaaak segitu aja deh cerita-cerita aku sepanjang bulan Juli. Dipikir-pikir aku kayak yang gabut yaa banyak nonton ini-itu dan baca komik selama WFH, padahal yaa enggak juga siih wkwk. Kerjaanku soalnya kadang kalau memang lagi sibuk yaaa sibuk banget, kalau lagi enggak sibuk ya udah nyantai aja gitu.

Tapi tetep ngaruh yaa ke blogging karena sepanjang hari aku udah berhadapan sama si laptop, jadinya males mau lanjutin nulis pas malemnya heuu~ padahal hutang di draft cukup banyak sih ini 😝

Oh iyaaa sama kejadian Reading List Blogger beberapa waktu lalu tuh sempat error, aku juga jadi males buka blog hahaha. Padahal pas itu lagi semangat mau blogwalking eeeh malah pada enggak muncul di Reading List, jadi byee aja deh males 😑 Syukurlah sekarang Reading List Blogger sudah kembali normal jadi bisa santai lagi mau blogwlking 😁

Oke deh supaya enggak makin panjang ocehanku, kita sudahi saja cerita-cerita di hari ini yaaa... Gimana dengan bulan Juli teman-teman, atau gimana dengan awal Agustusnya??

eya.
Read More