Dream Outfit?

Sunday, October 18, 2020


Beberapa hari lalu sempat ada tweet menarik yang lewat di timeline. Seperti biasa, kadang aku enggan menjawab di tweet-nya tapi jadi pengin bahas di blog aja hahaha.

Tweet-nya kira-kira berbunyi gini: "Kalau agama, society dan duit bukan halangan, kamu mau pakai outfit seperti apa?" dengan berbagai macam jawaban. Sayangnya aku enggak bisa attach karena tweet-nya emang enggak aku save atau screenshot. 

Pertanyaan ini tuh menarik siih menurutku, dan terutama jawaban-jawabannya, sampai bikin aku merenung sejenak hahaha. Kayak kita-kita pasti punya outfit impian yang sebenernya pengin kita pakai, tapi enggak bisa karena terhalang oleh satu atau lain hal. Dan salah tiganya adalah yang disebut sama tweet tadi. Hmmm...

Tapi kayaknya yang mau aku highlight di sini bagian society aja kali yaa? Since agama is way too personal for me to talk about, dan aku juga bukan tipe yang harus pakai baju bermerek walaupun enggak sesuai sama keadaan dompet, jadi yak kita ngobrolin soal society kita aja.

Kita, warga negara Indonesia ini, hidup dengan budaya di mana orang-orangnya hobi mengomentari penampilan orang lain. Setuju enggak sih? Seenggaknya ini yang terjadi dengan aku sih, tapi aku yakin aku enggak sendirian di sini yaa? *lirik mutual di twitter yang belakangan DM-an ngomongin kelakuan sosayeti wkwk*

Ada beberapa jawaban dari tweet tadi yang bikin aku termenung sejenak lalu menganggukkan kepala dengan senang, imagining that would be awesome to see someone dressed like that!

Contoh, kebaya for daily. Kayaknya aku akan kagum banget deh, kalau ketemu orang pakai kebaya untuk daily wear. Yaa mungkin enggak harus kebaya dan jarik terus sanggulan kayak kalau kondangan kan, bisa lebih kasual. Atasan kebaya polos dengan rok A-Line tuh lucu sih, kayaknya.

Aku pernah lihat di twitter ada beberapa orang, perempuan dan juga laki-laki yang sharing mereka suka pakai kain untuk daily outfit atau untuk acara khusus, dan menurutku itu sangat keren! Mereka enggak terlihat ribet kok dengan berpakaian seperti itu, justru denganrasa percaya diri dan bangga mereka yang terpancar banget itu bikin mereka terlihat keren.

Ada juga yang ingin pakai gaya gothic, grunge, vintage, lolita dress, formal outfit untuk daily, bahkan ada yang jawab ingin tattoo full body dan pakai kimono ala yakuza... sumpah sih, aku bakal seneng banget kalau di jalanan ketemu orang dengan berbagai macam gaya begini. Enggak usah setiap hari deh, hari atau event tertentu kayak di hari Minggu aja kayaknya cukup. Segar gitu lihatnya. Kayak di Shibuya, Jepang tuuh di mana orang-orang bakal jalan-jalan di sana dengan berbagai macam style unik dan menarik.

Kalau aku sendiri, pengin banget bisa pakai outfit kayak gini buat daily wear...
Source: Pinterest

"Kenapa enggak pakai aja, itu kan biasa?"

Huff... if only I have that kind of super power to ignore what people talk about hahaha. Iya, aku sebut orang-orang yang bisa cuek sama perkataan/komentar orang lain itu punya super power, karena enggak semua orang bisa begitu.

Aku sendiri aslinya memang suka banget pakai rok, bahkan aku merasa lebih nyaman pakai rok daripada celana (terutama celana jeans karena aku sangat enggak nyaman dengan celana jeans). Tapi beberapa temanku pernah ngeluh katanya ribet lihat aku ke mana-mana pakai rok. Apalagi kalau ditambah pakai stocking atau kaos kaki panjang gitu kan?

Atau pernah juga dikomentarin "Inget umur kali, udah enggak cocok lu pakai begitu." ih sumpah sedih banget hahaha. Anak remaja aja banyak yang suka berpenampilan lebih dewasa dari umurnya, kenapa aku yang tante-tante ini enggak boleh berpenampilan lebih muda dari umurku? Aku jadi mikir, apakah aku terlalu berlebihan padahal cuma mau pakai pakaian yang aku suka :(

Sadly, semuanya kembali ke society.

Masyarakat di kita tuh kebanyakan judgemental. Sukanya men-judge orang duluan dari penampilan. Terus gue nulis gini jatuhnya judgemental ke masyarakat judgemental dong hahaha.

Keluar rumah pakai lolita dress... ditanya mau manggung di mana? Jalan-jalan ke mall pakai silk dress... mau ketemu om-om ya? Pakai pakaian formal ke kampus... lo mau ngampus apa fashion show? Pakai gaya vintage... pakai baju bekas neneknya ya? Ke kantor pakai casual dress + legging... abis ini mau ngedate yaa?

Yaa mungkin itu komentar iseng atau asal keluar aja sih, tapi beneran sebagai yang dikomentari pasti rasanya enggak enak lho.

Kenapa sih, budaya kita tuh begitu? Sungguh aku tak suka hahaha. Kenapa enggak bisa terima aja ada orang-orang yang suka dan ingin berpenampilan unik dan menarik, beda sama standar orang kebanyakan? Menurutku, selama orang-orang ini masih berpenampilan sesuai tempat, enggak ada yang salah kok dengan itu.

Kecuali kalau mereka pinjem duit elu buat bergaya begitu, baru deh boleh sana komentarin, marahin sekalian.

Belum lagi kalau komentarnya mengarah ke bentuk badan orangnya. Itu tuh bisa menjatuhkan mood dan rasa percaya diri tahu enggak? Orang udah pede, udah happy sama baju barunya, eh dikomentarin "Neng, lengannya macho amat." kan langsung drop doong mood-nya.

Ditambah dengan maraknya media sosial sekarang ini, kayak lebih banyak orang-orang judgemental ini bermunculan enggak sih? Bisik-bisik tetangga memang nyebelin, tapi dikomentarin soal penampilan lewat media sosial juga enggak ada enak-enaknya sama sekali. Yaa tetangga kan ngomentarin biasanya orang yang emang dikenal, nah kalau di sosial media tuh enggak kenal juga bisa ujug-ujug dateng bawa komentar enggak enak.

Mungkin enggak sih, orang-orang yang suka ngomentarin orang lain gini apakah dia hidupnya sangat gabut, enggak punya hobi atau interest jadi hobi dan interest-nya yaa komentarin orang lain. Atau apakah mereka merasa sudah sempurna?

Nah, kan judgemental juga gue? Wkwkwk.

Tapi yang aku pahami, tiap orang punya kenyamanan beda-beda sama pakaiannya, belum tentu semua orang satu selera sama kita. Jadi sebaiknya kita enggak usah terlalu pedulikan pakaian yang dipakai orang lain sih, kecuali kalau memang dimintai pendapat. Emang sih, kita bisa aja cuekin, tapi yaa enggak bisa bohong lhoo komentar-komentar nyebelin dan stigma masyarakat kayak gitu bikin rasa percaya diri terjun bebas.

Kalau teman-teman gimana nih, adakah dream outfit yang sebenernya ingin sekali kalian pakai tapi terhalang sesuatu jadi akhirnya enggak pernah kalian pakai?

eya.

42 comments

  1. Tinggal di negara +62 emang gitu kak Eya, kalo gak dikomentari gak seru kali ya. Tapi menurut aku kak Eya harus percaya diri aja soal penampilan, dan terserah mereka mau bilang apa.
    Btw di shibuya Jepang gitu ya kak, maklum kagak tau πŸ˜„

    Saya pernah apa yang di alami kakak, masalah pake sepatu warna putih,huuu banyak sekali komen dari temen, bikin kesel rasanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah dari dulu yaa memang orang-orangnya suka saling komentar wkwk..

      Sebenernya aku kalau lagi pede yaa pede, tapi suka tiba-tiba ada yang nyeletuk, langsung buyaar semua percaya diri hahaha :(

      Padahal sepatu warna putih tuh selalu bagus dipaduin sama baju apa aja lho. Emang yaa komentar orang tuh mungkin asal tapi ke kita yang dikomentarin ngaruh lho.

      Delete
  2. Dream outfit = summer dress, celana jeans panjang 3/4, kulot jeans high waist trs pake kaos atau blouse aja. Males aku kalau harus layer2, soalnya Indonesia panas :(((

    Cuman sayangnya kl disini misalkan mau pake summer dress pasti dikomentarin XYZ..

    Rada sedih sih, cuman bsk kalau mau pake ya pake aja asal.. ya asal nggak kenapa2 aja ya gak? Hehe.. mana sekarang dikiranya pake baju seksi2 (atau at least cuma summer dress deh) malah kayak ngundang, kan lucu...

    Mbak Eya, semoga suatu saat kita bisa pake dream outfit kita, ya :D wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga mauuu pakai summer dress T___T

      Sebenernya asal enggak ada yang komentar, kita bakal pede-pede aja yaa mau pakai summer dress tuh huhu... betul bangeet, ya ampun aku kesel kalau orang mikir cewek pakai summer dress buat mancing laki-laki, padahal kan kita pakai summer dress karena lucu-lucu :(

      Sama-sama yaa Intan, semoga suatu hari kita bisa pede aja pakai dream outfit kita :))

      Delete
  3. Dream outfit ku kaos gombrong plus hot pans terus pake running shoes gitu atau pake baju tumpuk-tumpuk, outfit dalemnya pake tank top rajut, hot pans, terus luarannya kemeja atau jaket oversized plus tidak lupa running shoes ku.

    Lagi sih, we know where we live, ye kaaan..
    Aku pun suka bertanya dan kayak pingin gitu orang-orang mind your business.
    Tapi sebagai perempuan yang terlahir di Indonesia tercinta, I don't think we can change the system and the norm easily.
    Belum lagi level kejahatan pada perempuan juga tinggi di sini, jadi mau pake dream outfit juga mikir-mikir, terlepas aku pake hijab atau g. Walaupun apa yang kita pakai tidak seharus dipermasalahkan, tapi untuk mendapat keadilan atas hak ini tidaklah mudah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aah itu sedih tapi ya memang bener kenyataannya yaa negara kita ini bukan tempat yang aman buat pakai dream outfit semau kita πŸ˜” Saking udah turun-temurunnya sifat ngomentarin ini, sampai sulit buat diubah, kayak udah jadi budaya aja gitu πŸ˜”

      Delete
  4. Kak Eya, aku juga suka salut sama orang-orang yang menggunakan kebaya sebagai daily-wear sebab aku nggak sanggup, bayanginnya aja udah gerah dan gatal 🀣

    Aku akui di negara ini, banyak sekali orang-orang yang suka mengomentari gaya berpakaian orang lain. Aku pernah juga mendengar temanku yang pergi ke mall menggunakan rok mini + stocking panjang, malah dibilang "mau kemana? Konser?" Padahal mau jalan-jalan aja di Mall dan ucapan seperti itu malah membuat temanku jadi nggak percaya diri. Jadi, aku ngerti perasaan Kak Eya yang Kakak tuliskan di sini tuh seperti apa 😒
    Semoga Kak Eya bisa lebih cuek terhadap kata-kata orang supaya bisa memakai dream outfitnya 😊
    Anyway, aku juga lebih senang pakai celana/rok selain celana jeans hahaha. Pokoknya males banget pakai jeans, lebih senang pakai celana kain atau rok aja sekalian πŸ˜‚

    Kalau dream outiftku, mungkin baju rumahan yang kayak daster tapi versi celana. Seandainya bisa pakai baju seperti itu dengan PD untuk jalan-jalan ke mall 🀣 pasti akan jadi super duper nyaman tapi bakal lebih mudah kedinginan karena bahannya tipis wkwkwk.
    Kecuali kalau mall tsb atasnya ada apartemen, sepertinya nggak heran kalau lihat orang jalan-jalan di mall pakai piyama. Nah, kalau nggak ada apartemen dan siang-siang jalan pakai piyama, apa nggak dikira salah kostum? πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh aku pernah dulu dapet kebaya bahannya katun dan adem, ingin rasanya dipakai ngemall πŸ˜†

      Betul Lia, setiap baju yang dipakai tuh pasti ada judgement-nya sendiri kan sebel yaa πŸ˜” yeay ternyata aku ga sendirian, cepet capek dan gatal pakai jeans apalagi yang ketak hahaha

      Eh sekarang lagi musim lho homey set gituu, modelnya mirip piyama soalnya atas-bawah motifnya sama. Dan banyak orang yang pakai buat jalan-jalan ke mall atau ke tempat wisata gitu, barangkali Lia mau mencoba 😊

      Delete
    2. Huaaa kalau kebaya dengan bahan seperti itu pasti lebih comfy sih Kak, modis juga kalau dipakai ke mall 🀭

      Huhuhu setuju! Kalau pakai jeans yang terlalu ketat, suka gatal dibagian belakang kaki itu πŸ˜‚ yay! Aku ada teman senasib πŸ™ˆ

      Kak Eya, aku langsung cari dong homey set yang Kakak maksud seperti apa dan aku naksir euyyy πŸ™ˆ hanya saja motifnya belum ada yang aku sreg, tapi modelnya masih okai dan kelihatan nyaman dipakai. Nah, yang aku lihat homey set itu sebenarnya piyama tapi versi keren jadi bisa dibawa jalan-jalan. 1 set lengan panjang sama celana panjang. Benar kah ini yang Kak Eya maksud?

      Delete
    3. Iya emang tipenya juga yang lebih kasual gitu Lia ga kayak kebaya kebanyakan πŸ˜„

      Yeay emang nyusahin celana jeans apalagi yang ketat haha mana nyucinya juga susah πŸ˜‚

      Iyaa modelnya mirip banget piyama tapi bahan dan potongannya agak berbeda dari piyama kebanyakan yaa? Iyes Lia, rata2 satu set atasan lengan panjang dan celana panjang, tapi ada juga yang atasannya lengan pendek πŸ˜„

      Delete
  5. aku pingin pakai baju yang kayak heenim's airport fashion, santai dan tidak peduli warna dan motif wkwkwk, tapi aku tidak pede tentu saja~~~
    nah itu dia kak, selama bajunya beli sendiri dan ga nyusahin elu ya kenapa dikomen sih heeeuuuhhhh.
    ada juga lho kak yang suka komen ngerendahin orang lain karena sebenernya dia iri dan insecure dengan dirinya sendiri makanya gak mau sendirian akhirnya ambil cara dragging down orang lain juga :)
    btw itu temennya yang suka DM siapa ya xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tau ga sih aku langsung keingetnya pas Heenim pakai celana pink, kaos oversized pink, terus pakai sendal rumahan wkwkwk dia tuh luar biasa pede dan cueknya yaaa padahal dia idol 😌

      Betul Endaah ingin marahin balik tapi hhhh capek πŸ˜” bisa jadi sih yaa sebenernya dia bisa aja pengin pakai juga tapi merasa enggak pede jadi jatuhin orang yang sebelumnya udah pede. Hadeeeh kenapa Indonesia tercinta gini amat sosayetinya πŸ™ƒ

      Eh siapa yaaa kayaknya tadi dia sempat lupa belum balas DM gitu Endah *kabur*

      Delete
  6. Aku itu salah satu orang yg suka lihat orang lain memakai pakaian yang unik. Rasanya enak aja buat lihatnya. Dia berani memakai apa yang dia suka.

    Aku sendiri belum cukup pede pakai pakaian yang unik/beda. Rasanya perlu merasa bodoh amat dengan pendapat orang lain ttg apa yg dipakai...hahahaa

    Kalau aku pengen jalan-jalan pakai sarung. Keliling kota pakai sarung aja...hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuul, kadang dengan liat orang berani pakai apa yang dia suka tuh bisa bawa kesenangan sendiri buat kita. Sekaligus sedih kok enggak bisa kayak mereka ahaha..

      Btw yang aku ceritain di atas soal orang-orang yang pakai kain untuk daily wear mungkin juga bisa diaplikasikan juga dengan sarung lho Mas Rivai 😁

      Delete
  7. Mba Eya selera baju kita hampir sama hahahaha, itu yang di foto beberapa saya suka dan pernah kenakan πŸ˜‚ especially yang modelan kanan atas dan kiri bawah πŸ™ˆ hehehe. Saya pribadi suka pakai rok juga soalnya ~

    Thankfully karena saya hidup di Bali dan di Jeju, saya nggak mengalami yang namanya di judge orang karena pakaian. Mungkin karena di Bali yang pakai bikini dan telanjang dada pun banyak naik motor keliling kota hahahaha πŸ˜‚ while di Jeju, so far pakaian saya masih dianggap normal, mungkin karena fashion di sana lebih terbuka kali yah, jadi saya pribadi nggak ada harapan mau pakaian apa jika diberi kebebasan. Sebab hingga sekarang, masih bisa mengenakan pakaian yang saya suka 😁

    Eniho, saya yakin mba Eya akan terlihat sangat cantik dengan baju-baju di atas 😍 semoga one day mba bisa gunakan baju yang mba suka saat dimana orang-orang nggak lagi peduli kita mau pakai baju apaaa πŸ˜†πŸ’•

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah Mba Eno tos dulu! πŸ˜†

      Aku sering denger di Bali emang cukup beda yaa sama daerah lainnya di Indonesia. Waktu main ke sana pun kelihatan perbedaannya, ga ada yang merhatiin orang lain dengan pandangan ga enak. Semuanya minding their own business aja gitu. Sebagai yang jarang melihat hal begitu, aku salut banget sama orang Bali, keren! Ah, apakah ku harus pindah ke Bali aja? Hahaha

      Makasih Mba Enooo 😘 sebenernya aku pede-pede aja pakai apapun, cuma kalo udahnya dapet komentar suka langsung terjun bebas rasa percaya dirinya πŸ™ˆ

      Delete
  8. Iya benar, society ternyata punya andil lebih banyak....

    Saya tipe orang yang silakan sj berpenampilan seperti apa. Tapi ada teman-teman yang mempermasalahkan, entah gak sesuai umur dll. Sama seperti yang dibahas tadi.

    Tapi itulah society, terlalu banyak berkomentar memang, pasrah lah atau kita melawan arus, pilihannya ya itu saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali, dan sadly, andilnya besar banget.

      Nah itu yaa.. padahal harusnya enggak ada batasan usia ga siih? Mengingat pakaian anak-anak aja sekarang modelnya ga banyak beda dengan pakaian orang dewasa. Kadang kita ga peduli teman-teman mau berpenampilan seperti apa, tapi merekanya malah terlalu peduli sama kita yaa πŸ˜”

      Delete
  9. Halo Kak Eya, salam kenal!

    Dream outfit aku adalah aku bisa pake outfit dengan tabrak motif kemana ajaaa tanpa dilihatin orang. Ada beberapa fashion blogger yang udah aku follow dari tahun 2010-an kali ya, mereka punya style yang bright dan colorful. Memang mereka adalah salah satu inspirasiku.

    Cuma apa daya, benar yang dikatakan mbak Eya, kadang sosiyeti tidak mendukung dan aku belum bisa menyaring apa yang akan mereka katakan hahaha. Duuh, kadang susah ya kalau kita mau berekspresi di luar sana. Tapi dari aku pribadi sih masih berusaha untuk terus percaya diri dan bodo amat sama nyinyiran orang. Toh mereka nggak ngebayarin baju yang aku beli hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo salam kenal, Kak Jezibel..

      Hee bener, aku juga suka banget lihat orang-orang pakai tabrak motif dan warna-warna cerah, kayak Kak Diana Rikasari gitu yaa contohnya. Keren aja gitu, karena mereka pede jadi kita lihatnya suka 😍

      Nah, bener tuh, kitanya belum bisa nyaring apa yang mereka katakan. Kebanyakan masih masuk ke hati dan bikin kita kesel yaa hahaha. Betul sih, berharap mereka berubah yaa entah kapan akan terjadi, memang kalau mau harusnya dimulai dari kitanya πŸ˜„

      Delete
    2. Iyaaa bener Kak Diana Rikasarii... Huhu semoga kita kuat ya menghadapi sosiyeti ini hahaha

      Delete
  10. Bukan kembali ke society, tetapi kembali ke Eya.

    Resiko dalam hal apapun akan selalu ada.

    Kalau Eya merasa nyaman dengan berpakaian seperti itu, ya pakai. Jangan pedulikan omongan orang lain.

    Hak mereka menilai, tetapi hak Eya untuk merasa nyaman menjadi diri sendiri.

    Kalau Eya harus menunggu masyarakat berubah untuk berpakaian seperti itu, maka Eya tidak akan pernah memakainya.

    Kita hidup di masyarakat dengan tradisi dan budaya seperti itu, tetapi tidak berarti kita harus ikut cara yang mereka mau.

    Hanya terkadang kita menyerah dan memilih ikut arus karena tidak mau berbenturan dan disakiti. Akhirnya cuma bisa ngedumel..

    😁😁 lakukan yg mau dikau lakukan selama tidak melanggar hukum

    Nggak punya dream apa apa soal pakaian mah...hahaha dari dulu sampe sekarang,yang ada yang dipakai ..g bisa komen kalo soal ini mah πŸ˜‰

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Anton komennya sungguh jleb dan bikin merenung deh iniii 😭

      Iya sih Mas, bener, harus dari kitanya sendiri. Ga bisa mengharapkan society berubah karena itu akan sangat sangat sangat sulit terjadi. Cuma yaa itu kayak yang Mas Anton bilang juga, takut disakiti hahaha.

      Kayak kadang aku tiba-tiba bisa pede, terus ada yang seenaknya dateng komen, nah masalah ini yang masih belum aku kuasai, untuk bisa bodo amat sama komentar orang tuh kenapa rasanya susah sekali hahaha... terus kenapa saya malah curhaaat πŸ˜‚

      Makasih bangeet masukannya Mas Anton, ga bisa komen tapi ini lho komennya nancep ahahaa...

      Delete
  11. Mbaaa kita sama soal Jeans. Aku juga ga sukaaaa pake jeans, nth kenapa ngerasa gatel aja paha hahahah. Udh pake dari yg murah sampe branded, ttp ga enak :p. Aku LBH nyaman kemana2 pake rok. Ato minimal celana kulot yg longgar. Kalo pun hrs celana, LBH suka legging gitu yg bahannya adem.

    Aku sih tipe yg ga terlalu ribet Ama pakaian. Yg ptg sbnrnya nyaman aja. Jd ga kepikiran impian baju yg ingin dipakai tanpa kuatir diomongin orang :D.

    Tapi aku prnh loh ngalamin pake baju tertentu, model asimetris gitu, trus ada temen sendiri yg bilang, "penjahit bajumu rada picek ya, jahit baju ga sama tinggi".

    Antara pgn gaplok dia, tp juga mau ngakak sbnrnya. Ga prnh liat model baju asimetris apa nih orang :p. Sebel yak Ama org yg mulutnya nyambeeeeer aja ttg apapun. Aku sndiri males ngomentarin org. selagi itu ga ganggu dan ngerugiin aku, ya sudah toh :p. Diemin aja biar happy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget Mba Fannyyy, mau jeans baru dicuci pun tetap kalau udah berjam-jam dipakai tuh gataal wkwkwk. Aku juga selain rok pilih kulot yang longgar dan dari bahan yang adem. Legging tergantung keadaan juga, kadang terlalu melekat juga bikin gerah πŸ˜…

      Ahahaha sebel yaaa dengernya, kadang yang begini mungkin mereka bukan sengaja niat komentar jelek cuma karena jarang lihat aja, cuma kadang masuk ke kitanya beda kan hahaha.

      Betul Mba Fanny, kecuali kalau orangnya emang minta pendapat kita, selain itu lebih baik kita ga usah komentar duluan yaa

      Delete
  12. Halo, kak Eya. Baru sempat main lagi kesini nih πŸ€—πŸ€—

    Wahh kalo ngikutin apa kata orang sih repot ya. Lelah hayati wkwkwk

    Aku jadi mikir juga sih klo dikasih challenge begini. Pengennya sih pake baju yg temanya summertime always. Yang loose dan pendek2 aja. Nyaman, adem, dan bebas gerak. Tapi untuk itu, Indonesia harus lebih adem kali ya πŸ˜‚*Lah mau summer tp kok maunya adem wkwkwk labil.

    Selama WFH sudah tercapai sih. Sehari2 pake baju rumahan yang comfy. Malah nambah koleksi baju rumahannya. Tapi kalo ke kantor ya gak bisa wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Kartikaa πŸ˜„πŸ˜„

      Aduuh mana baju summer tuh gemes-gemes juga kan model, warna sama motifnya, lucu pasti dipakainya... Ahahaha emang cuaca adem itu dambaan banget sih Mba πŸ˜„

      Waah bener, WFH adalah saat di mana bisa mewujudkan outfit impian yaa, kalaupun tiba-tiba ada online meeting tinggal dipakaiin jilbab, toh bagian bawah ga akan kelihatan kaan? πŸ˜†

      Delete
  13. Hmm, kalau ditanya dream outfitku apa, sejujurnya aku bingung sangat dan malah gak kepikiran, hahaha. Mungkin pernah sekali pengen coba2 pakaian seksehh ala girlband korea, yaa gak untuk dipakai keluar juga sih, cukup di rumah aja. Tapi nggak sampai dilakuin, karena malu sama diri sendiri🀣🀣

    Sejujurnya dalam hal society, aku sendiri bersyukur gak pernah peduli dengan itu kak. Karena itu sejauh ini outfit yg aku punya imo udah termasuk dream outfitku sejak dulu. Sebab aku memilihnya karena kebebasan dan kehendak diri sendiri, ketika aku mau pakai itu ya aku pakai, terlepas dari outfit tersebut nyambung dengan trend sekarang atau nggak. Bahkan ketika orang-orang perlahan meninggalkan white sneakers ke sepatu warrior atau vans misalnya, aku tetap pake white sneakers karena itu identitas dan pilihan aku (at least untuk saat ini).

    Walaupun begitu, aku berharap semakin banyak lg teman-teman di luar sana yg lebih terbuka matanya untuk nggak usil dengan penampilan orang lain, baik cewek maupun cowok. Kita memang hidup berdampingan, tapi bukan berarti dalam perkara menentukan preference akan berbagai pertimbangan hidup pun harus didampingi, dong, huhuhu.

    Eniwey semangat ya kak Eya!😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku setuju Awl, seharusnya memang begitulah cara kita memilih pakaian. Yang ingin kita pakai yaa pakai, terlepas dari trend atau pendapat orang lain juga. Kadang memang banyak orang yang sudah cukup pede dengan pilihannya, sampai datang komentar ga enak ahaha...

      Betul bangeet, kita emang hidup berdampingan tapi bukan berarti kita bebas mendampingi orang lain menentukan pilihan. Ih suka banget kalimatnya Awl πŸ’•

      Makasiih Awl, semangat juga buat Awl yaaa πŸ€—

      Delete
  14. Kalo pake kain, gue sering loh kaak. Hampir tiap2 hari aku pake kain sarung yg buat shalat. Kadang males gitu lepas sarung. Jadi selesai shalat, dipake aja terus dari pagi sampe sore. Hahaha. Males mau ganti ke celana panjang. Ribet. Tapi tetep kok, gue tetep pake celana pendek.
    Kenapa bisa pd sarungan sepanjang hari? Jawabnya simpel, sebb gue di rumah terus sepanjang hari. Ga kemana mana hahhaa.
    Kalo mau keluar mah, tetep kudu ganti pake celana panjang πŸ˜…πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaa Mas Dodo, aku juga kalo di rumah pede bangeeet pake daster atau pakai sarung Bapake yang ditinggal di kostan hahaha... cobain sekali-sekali Maas pakai sarung atau kain buat keluar rumah πŸ˜‚

      Delete
    2. Kalo ke masjid buat shalat atau ke pengajian, saya berani kok pake sarung Hhhahaa.
      Eh tunggu, rasanya saya jg pernah ke mall sarungan, mbak. Sebab habis dari acara pengajian di masjid, dan masjid nya deket mall hahaha

      Delete
  15. Saya jadi ingat, dulu pas jaman masih senang pakai baju merk. Intinya kalo pakai baju yang merknya terkenal kepercayaan diri jadi naik. Sekarang, mulai meninggalkan kebiasaan itu. Pakai baju kaos dan celana panjang. Celana panjangnya sih terserah. Tapi kalo ada celana kain, enak pake celana kain. Kalo cuma di rumah, pakai celana pendek sama baju kaos juga.

    Tapi kalo ditanya dream outfit, saya juga agak bingung. Ngga tau mau jawab apa. Pakaian saya sekarang sudah sangat membuat saya nyaman. Sehingga, kayaknya tidak ada impian lagi soal pakaian. Semua sudah terwujud. Saya yang makai nyaman, di society juga tidak terlalu mencolok. Seandainya memang mencolok, persetan lah. Dibuat nyaman saja kak Eya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah sama Mas Rahul, saya juga pernah ngalamin masa-masa lebih pede pakai baju bermerk, cuma yaa kalau diturutin terus bisa jebol tabungan hahaha. Walaupun sampai sekarang juga masih ada sih baju bermerk yang jadi favorit πŸ˜†

      Bener Mas Rahul, seandainya mencolok yaa harusnya kita memang cuek-cuek aja yaa kan kita yang merasa nyaman atau enggaknya pakaian yang kita pakai. Terima kasih insight-nyaa

      Delete
  16. Nanya aja sih, memang orang di negara lain nggak gitu, ya?
    Kalau nggak, kira-kira negara mana saja?

    Serius kepingin tahu hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe sebenernya ga perlu jauh-jauh ke negara lain, ada komen dari Mba Eno (creameno) di atas yang bilang kalau di Bali pun orang-orangnya ga peduli sama apa yang dipakai orang lain 😁

      Delete
  17. Eyaaa, asal kamunya nyaman dan suka mah aku yakin dream outfits di atas pasti looks good on youu <3 <3

    Aku setuju nih sama Mas Anton huahaha soalnya kadang judgement itu tanpa sadar datang dari diri kita sendiri. Menurut kita orang lain bakal ngomong begini dan begitu, padahal sebetulnya mereka cuek aja. Kebetulan akutu emang suka mikirin apa kata orang lain tentang diriku sendiri, ujung-ujungnya aku malah melakukan sesuatu untuk memuaskan mereka, bukan untuk diriku sendiri T_T

    Ini berlaku juga soal outfit. Kadang aku pengen coba pakai modelan baju yang belum pernah aku coba tapi nggak pede karena takut dikomentarin orang. Suamiku yang ngingetin, "Yang namanya percaya diri itu bukan soal orang lain, tapi diri kamu sendiri." Jleb jleb 🀣 jadi ya gitu deh, yang penting akunya pede, suami bilang bagus, yaudah itu aja cukup hahaha

    Btw, kalau soal dream outfit aku sebetulnya pengen pake baju ala-ala Parisian style gituuu. Chic dan elegant 😍 mungkin gara-gara dulu cita-citanya jadi wanita karir yang kece gitu, jadinya pengen bisa pake baju rapih plus heels wkwkwk Nyatanya, gak bisa pake begitu. Sneakers udah da bestttt dipadukan apapun XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Janee bener banget sih ituu... kadang belum dikomentarin suka udah ciut duluan karena mikir "ah nanti si itu bilang gini" hahaha tapi biasanya yang begini muncul karena udah pernah sebelumnya dikomentarin jadi kayak pikiran kita ngajak defensive dari awal. Padahal yaa satu orang begitu, belum tentu orang lainnya juga begitu πŸ˜„

      "Yang namanya percaya diri itu bukan soal orang lain, tapi diri kamu sendiri." iniii komentar suamimu emang jleb banget siih, tapi yaa emang bener hahaha.

      Aah kebetulan beberapa hari belakangan sering lihat di Pinterest soal "How To Be Parisian" gituu.. emang gaya mereka chic dan elegant banget yaaa bikin segar mata yang lihat 😍

      Aku setuju bangeeet sneakers is da beeest hahaha bahkan aku juga kadang kondangan pakai sneakers, asal kondangan saudara atau teman dekat aja 😝

      Delete
  18. Wear what makes you comfort, nyaman dari segi pakaianya, juga nyaman dalam berinteraksi dengan orang-orang. Aku sendiri pakai baju suka-suka ala aku. Mau orang ngomongin apa juga bodo amat.

    Soal pakaian itu kan ekspresi diri. Kalau dari dalam diri kita udah pe-de, yang nampak di luar juga bagus kok. Kalau emang suka pakai rok dan kaos kaki panjang, pakai aja. Yang merasa nyaman kan diri sendiri juga kan. Kalau dari dalam pe-de, dilihat orang juga enak. Yang komen macem-macem dan cenderung negatif cukup dikedipin aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes Mba Dini, aku setuju banget soal kalau udah pede pasti pakai apapun akan terlihat bagus juga. Ahahahaa boleh dicoba itu caranya, yang komen negatif dikedipin aja πŸ‘πŸ‘

      Delete
  19. Halo mba Eya, salam kenal. Pertama kali meninggalkan jejak di sini nih... :)

    Kalau saya pribadi sejujurnya ga punya dream outfit sih, yang penting nyaman aja, dan beberapa tahun belakangan juga udah ga peduli dengan komentar orang. Merekanya juga asal ngomong, jadi aja omongan mereka asal masuk kuping kiri-keluar kuping kanan aja. Hehehe.

    Tapi pas masih awal-awal 20an, saya paling ga suka kalau dinotice dari penampilan. Makanya sebisa mungkin penampilan saya gitu-gitu aja. Makanya suka males dandan atau dress-up karena males denger komentar "wah... kamu pake lipstik, ya?"

    Kalau sekarang sih, kalau ada yang komentar gitu, anggap aja diri ini artis, ada yang merhatiin... wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo salam kenal Mba Hicha.. Makasih udah mampir πŸ˜„

      Kadang masih suka kepikir nih, mereka tuh asal komen gitu emang kebiasaan atau sengaja gitu ahaha..

      Emang dinotice gitu rasanya ga enak yaa, apalagi kalo ditanyainnya di depan banyak orang, berasa pengin nenggelamin diri aja rasanya πŸ™ˆ

      Ahahaa idenya oke nih, anggap aja yang komentar itu fans yaa

      Delete