Why I Stop Doing Reading Challenge?

Wednesday, September 16, 2020


Habis ngecek akun Goodreads yang udah lama banget enggak aku buka sampai lupa pakai password yang mana hahaha.

Sedih juga sih mengingat dulu aku aktif banget di Goodreads. Rajin update to be read, rajin nulis review, komen-komen di review temen-temen sesama pengguna Goodreads, dan yang paling utama, rajin ikutan reading challenge.

Masih inget banget waktu baru balik ke rutinitas baca dan jajan novel terus bikin akun Goodreads. Masih jadi bookstagramer dan rajin review buku juga. Wih langsung deh gencar banget ikutan reading challenge! Girang sendiri kalau udah hampir terpenuhi targetnya apalagi kalau bisa lebih dari target! Semacam kebanggaan sendiri gitu.

Tapi lama-lama kok reading challenge ini kerasa makin susah dipenuhi yaa?

Aku enggak tahu persis sih, ini aku yang enggak konsisten baca atau aku terlalu minder lihat temen-temen lainnya pasang angka tinggi buat reading challenge mereka yang bisa sampai ratusan buku dalam satu tahun, sementara aku paling-paling mentok di 25-30an buku. Bisa sampai 50an pun kalau bacanya komik dan kumpulan cerita-cerita pendek.

Dari sana aku mulai insecure dan mikir, kok aku lambat banget baca, kok orang-orang bisa cepet baca? Ih orang lain baca buku-buku tema berat aja bisa ratusan kok aku baca komik sama kumpulan cerpen aja enggak lebih dari 50 setahun?

prestasi reading challenge aku yang paling bagus kayaknya ini aja deh πŸ™ˆ

Makin lama aku malah makin stress dengan reading challenge. Dan malah jadi reading slump gara-gara ini deh. Kayak semakin aku ngejar target pengin banyak yang dibaca, minat bacaku malah semakin berkurang.

Yang terjadi malah akhirnya aku kurangin lagi dan lagi itu angka di reading challenge. Niatnya buat lebih santai, eh tapi tetap aja aku masih kepikiran sama si angka ini. Jadi inget yang Lia pernah tulis, pikiran soal ‘udah berapa angka sekarang’ tuh mengganggu banget!

Karena si angka ini lah aku jadi baca karena ngejar target, bukan karena aku menikmati bacaanku. Padahal siapa juga yang peduli sama target bacaku kan?

Dan akhirnya sejak 2019, aku memutuskan untuk enggak ikutan lagi reading challenge dalam format apapun. Mau itu dari Goodreads atau reading-reading challenge di media sosial yang suka diadakan sama temen-temen bookworm. Aku maunya baca karena aku memang ingin baca, bukan untuk memenuhi target atau dapat pengakuan.

Hasilnya? Haaa~ kayak beban di pundak tuh berkurang banyak tahu enggak?

Tanpa tergantung sama ‘angka’ ini, aku jadi jauh jauh jauh lebih enjoy baca. Dan tanpa harus meng-update bacaanku ke Goodreads, aku jadi lebih menerima kalau memang mayoritas bacaanku adalah komik dan novel-novel fantasi. Enggak perlu sok-sok baca buku tema berat atau buku yang lagi populer cuma biar ada kesamaan dengan temen-temen sesama pembaca.

Aku tahu kok, Goodreads itu cuma media sosial untuk membantu kita tracking hobi membaca dan membantu kita mencari review-review dari buku yang ingin kita baca. Manfaatnya banyak banget, dan aku pun masih menganggap Goodreads itu media sosial dengan fitur terkeren karena manfaat-manfaatnya ini. Tapi seperti media sosial lainnya, kalau kita berlebihan konsumsinya, hasilnya tetap enggak akan baik kan?

Dan buat sebagian besar orang, reading challenge memang bisa membantu menambah minat baca sampai memperluas genre bacaan. Mungkin cuma di aku dan sedikit orang lainnya, hal positif semacam ini bisa bikin stress ahaha.


Tahun-tahun 2018-2019 tuh bener-bener deh aku reading slump luar biasa. Maleees banget nyentuh buku, dan masih ada pikiran baca komik tuh enggak kehitung karena yaa sering dikomenin “baca komik mah enggak sama kayak baca buku atuh!” wkwkwk. Tapi sekarang aku sudah berhasil menghilangkan pikiran-pikiran jelek itu, baca komik ya sama aja, baca juga namanya. Camkan itu, camkan!

Aku masih buka-buka Goodreads setiap beberapa waktu sekali untuk meng-update buku-buku apa aja yang udah aku baca. Karena menurutku, hal ini masih perlu untuk tracking bacaan sendiri. Tapi udah enggak pernah aku publish di timeline lagi.

Dan awal tahun ini aku mulai tracking bacaanku lagi, tapi lewat twitter di mana aku jarang follow-followan dengan teman-teman dunia nyata jadi merasa lebih nyaman aja sharingnya, enggak takut bakal di-judge hahaha. Aku attach thread-nya yaa mana tahu ada yang mau lihat hehehe.


Iya judulnya "in 2020 I will read whatever I want to read" hahaha karena sekarang aku baca karena aku ingin, bukan biar diakui sama entah siapapun, jadi yang dibaca juga yaa beneran yang aku mau aja. Isinya masih komik semua karena aku masih belum ada semangat balik baca novel, semoga segera deh karena tahun ini buku terakhir The Trials Of Apollo terbit, mau ngejar bacaaaa aaaa kangen Nico Di Angelo kesayangan huhuhu.

Dan kebetulan banget hari ini ada paket datang! Rada kaget juga karena enggak merasa beli apa-apa tapi kok ada paket. Ternyataaa ini paket isinya buku Laut Bercerita dari Mba Creameno dan Lia, yang surprise juga pas tahu-tahu menang dapet buku dari rekomendasinya Lia ahaha. Kebetulan lagi ngomongin perbacaan (bahasa apa ini) jadi sekalian saja deh, ku-update di sini hehehe.


Makasih banyak yaaa Mba Eno dan Lia πŸ’™Aku udah lama pengin buku ini tapi enggak tahu kenapa enggak jadi-jadi aja mau beli hahaha. Yaa mudah-mudahan aja Laut Bercerita ini jadi novel pertama yang aku babat di 2020 yaa hihihi.

Btw gimana teman-teman semua? Pada suka ikutan reading challenge juga kah? Sharing doong gimana pengalaman kalian ikutan reading challenge :D

eya.

28 comments

  1. Saya nggak ikut reading challenge mba. Nggak tau ada begitu begituan :)) agak kurang update saya hehehehe. Tapi saya dukung mba berhenti kalau hal yang mba lakukan memang nggak membuat mba nyaman :3

    Eniho, saya juga suka baca komik hahaha. Sampai sekarang masih baca. Yang masih saya ikuti itu komik Miiko terus Doraemon dan Conan pun kadang saya baca ulang meski lumayan jarang terbitnya ~ dan it's okay banget kalau genre yang disuka berbeda. Nama pun selera :P yang penting saat baca bisa buat hati senang dan puas. Apalagi belinya pakai uang personal. Jangan sampai hanya karena FOMO jadi mubazir semua :D hehe. Selamat menikmati bacaan dan semoga bukunya mba suka. Kalaupun baru dibaca tahun depan nggak masalah. Take your times, mba Eya <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oemjii, aku juga masih suka baca Miiko dong kak Eno. Toss dulu ah :p

      Delete
    2. Aku juga masih baca Miiko Mba Enoo, cerita2 dari komik gini tuh banyakan bikin hati hangat soalnya huhu.. Ah betul juga, berarti selama ini aku FOMO yaa pengin ikutan orang-orang hahaha padahal bener baca tuh buat seneng kitanya aja bukan karena orang lain πŸ™ˆ

      Delete
  2. Hahaha.. ogah ah ikutan yang kayak beginian.

    Justru saya pikir langkah Eya betul sekali melepas dari ikutan reading challenge. Mungkin sudah saatnya Eya beranjak, apa yang sudah didapat dari membaca buku? Mungkin juga sudah saatnya berbagi pengetahuan yang sudah didapatkan kepada orang lain?

    Membaca itu menyenangkan, saya juga kutu buku meski sekarang jadi kutu internet, tetapi... apakah langkah kita cukup sampai membaca saja?

    Hahahaha....

    Hemm.. nikmati membacanya Eya.. karena membaca bukan kompetisi.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nikmati membaca karena membaca bukan kompetisi. Aah betul banget Mas Anton, makasiiih 😊

      Sebenernya saya cukup sering sih sharing di twitter apa yang saya dapet dari bacaan, tapi emang udah lama ga sharing di sini. Baiklah, nanti mau mulai rajin sharing tentang bacaan lagi di sini. Makasih Mas Anton..

      Delete
  3. Haiii kak Eya! πŸ‘‹πŸ»
    Kalau aku, malah baru aktif lagi di Goodreads di tahun ini setelah sebelumnya lupa passwordnya juga karena udah lama nggak dibuka hahaha. Ke-aktifan aku di Goodreads hanya sekedar untuk melihat review, meng-track buku apa aja yang udah aku baca dan lihat rekomendasi buku bacaan aja. Nggak lebih πŸ˜‚. Reading challenge juga aku buat dengan inisiatif sendiri, untuk diri sendiri dan bukan untuk pamer atau dipandang keren, hanya agar aku ada dorongan untuk membaca aja. Angka yang aku set itu hanya 12/24 buku dalam setahun, paling tidak, bisa baca 1/2 buku/bulan gitu niatku :D
    Kalau bisa lebih ya senang hihihi seperti kata kak Eya 🀭
    Kak Eya sendiri bacaannya udah banyak lho dan komik itu termasuk bacaan lho, camkan itu! Camkan! Wkwk. Btw, saudaraku juga suka sekali baca Haikyuu deh. Lihat list buku yang kak Eya udah baca, aku jadi teringat dia hihihi.


    Kalau reading challenge jadi toxic, mending quit for a while dulu kak Eya >.<
    Membaca itu kan untuk kesenangan, kalau jadi terpaksa, bukankah jadi nggak asik lagi? Yang ada malah jadi males baca πŸ˜‚

    Anyway, semoga kak Eya bisa menikmati buku Laut Bercerita-nya karena itu buku yang bagusss. Dibaca pelan-pelan aja nanti kalau mood bacanya udah ada hihihi.
    Btw, Apollo itu series Percy Jackson bukan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha Lia sodaranya aktif main twitter gaa? Hahaha aku sering ketemu sesama penyuka Haikyuu di sana soalnya 😁

      Bener Lia, kadang sesuatu jadi toxic tuh karena kitanya sendiri yaa haha jadi daripada jadi ga bener mendingan quit 😊

      Delete
    2. Ketinggalan.. Iyess Apollo itu masih lanjutan dari series Percy Jackson walaupun peran utamanya bukan Percy lagi tapi lebih ke Apollo sendiri :)

      Delete
  4. Menurutku sudah tepat sih langkah melepas reading challenge soalnya jika ada beban malah menurutku tidak menikmati isi bukunya.

    Kalo aku belum pernah ikut reading challenge karena kurang suka saja, seperti ada beban harus menyelesaikan tugas padahal tugasku juga sudah lumayan banyak di dunia nyata.

    Wah selamat ya kak Eya dapat buku Laut Bercerita dari mbak Eno dan kak Lia.πŸ™‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener banget Mas Aguus.. Jadi berasa punya tugas dan jadi ga enjoy dan menikmati isi buku kalo terus dipaksakan ahaha.. Mungkin memang orang2 kayak kita yang gampang merasa terbebani tugas ga cocok yaa ikutan challenge πŸ˜‚

      Delete
    2. Betul, membaca buku itukan biasa untuk santai dan menikmati bacaan, lha kalo jadi beban kan berkurang keasyikan nya.πŸ˜‚

      Delete
    3. Setuju bangeeet jadinya sama aja kayak dipaksa yaa

      Delete
  5. nggak pernah ikutan kayak gitu aku kak hahahah, soalnya banyakan baca fiksi kan. lha aku bacanya nonfiksi.
    tbh aku tiap tahun cuma target 12 buku, kalau misal nggak terpenuhi ya udah. soalnya kalau aku paksa baca buanyak gitu percuma nggak masuk di kepala isi bukunya.
    terus ya beberapa minggu ini aku lagi gumoh baca nonfiksi hahahaha, sekarang lagi pingin baca fiksi goosebumps sama webtoon korea. tapi ya gitu nggak aku target kapan harus selesai, terserah aku aja kapannya yang penting enjoy dan nggak merasa terbebani.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh ga juga Endaah.. Temen2ku di Goodreads dulu bacaannya campur-campur kok fiksi sama nonfiksi. Cuma ada sih kayak reading challenge yang pake tema tertentu itu baru banyakan fiksi 😁

      Betuul yang penting enjoy, kalo udah merasa terbebani jadinya ga asik lagi kaan :(

      Delete
  6. Aku nggak pernah ikutan reading challenge di Goodreads, Eyaa. Tapi emang ada rasa bangga saat menandai buku-buku yang udah kita baca πŸ˜†

    Sebenarnya ikutan challenge ada bagusnya sih, menantang kita untuk membaca lebih sering dan bisa berbagi bacaan bagus tersebut ke lainnya. Tapi yang jadi masalah kalo udah terbebani angka targetnya itu, kegiatan membaca akhirnya nggak se-fun seperti di awal huhu aku tahun ini menargetkan sendiri baca 20 buku, itu aja mulai engep pas beberapa bulan lalu sempet nggak baca buku samsek πŸ™ˆ akhirnya aku mencoba untuk bawa enjoy aja dalam membaca ini. Nggak baca ya gapapa, bisa baca 1 buku per bulan juga udh bagus hihi

    Btw, selamat menikmati Laut Bercerita, Eya! ❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu pun waktu awal ikutan gitu Jane ngerasanya. Lama-lama kok makin berat hahaha..

      Bener Jane, yang penting kitanya tetep baca dan menikmati isi bukunya kaan? Mau tercapai atau enggak harusnya ga jadi beban ke kitanya yaa 😊

      Delete
  7. Aku ga pernah ikutan challange² lagi. Kalau ikutan pasti ga kelar. Aku ga bisa melakukan sesuatu dengan target-target yang detail untuk dicapai. Termasuk dalam membaca. Sampai bulan ini, baru 2 buku yang aku baca sampai selesai.

    Seperti yang mbak eya bilang, yang terpenting menikmati setiap buku yang dibaca. Bukan berapa buku yang telah selesai dibaca.

    Ayo mbak eya, selamat menikmati laut bercerita :D

    Eehm, btw username twitternya bagus, unik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naah ini beneeer sama banget, rasanya beban yaa harus menuhin target padahal yang nentuin target kita sendiri :D

      Betul, sekarang mah nikmatin aja buku yang dibaca.. Daripada target dikejar tapi isi bukunya malah ga nyangkut di kepala kan sayang banget :(

      Ahaha soal nama twitter itu asal bikin padahal karena ga mau pake yang mengandung nama sendiri, dan karena aku suka sushi :D

      Delete
  8. Hi mbak..reading challenge berguna buat banyak orang tapi buat saya malah jadi pemberat..
    Karena tujuan baca buku buat senang-senang...kalau di target nggak ada bedanya dong dengan pekerjaan huhuhuhu....itu sih saya doang ya, yang memang santai hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama kok kita Mbak, berasa dikejar-kejar kalo ikutan reading challenge tuh hahaha kayak jadinya disuruh buat baca buku, bukan karena kemauan kita sendiri hahaha

      Tapi emang buat beberapa orang, emang reading challenge ini berguna banget sih.

      Delete
  9. Setujuuuuu, komik itu ttp bacaan, Krn toh tetep dibaca untuk bisa ngerti, bukan di pandangan doang :D. Jd kalo ada yg bilang komik ga masuk dlm bacaan, aku penasaran cara dia bisa tau isi komik gimana :D.

    Aku ga ikut aneka challenge bacaan, tapiiiii aku bikin target sendiri mba ;). Basically aku suka bgt baca. Dari dulu. Tapi sejak kerja, kemampuan bacaku jd berkurang, mungkin Krn udh capek juga sampe rumah :p. Jd inget baca hanya pas weekend ato kalo sdg makan :p.

    Nah, tapi setelah aku resign THN ini, disitu aku bikin target membaca seminggu 1 buku, dan tulis reviewnya di IG dan FB. Biar ngelatih menulis juga, selain nulis di blog ;). Jd Krn bukan challenge rame2, aku ngerasa blm jd beban sih. Malah santai dan jd teratur jdwal membacaku. So far msh on track seminggu 1 buku, dan ga aku Batasin genre bacaannya. Cm memang blm ada komik :D. Blm nemu lagi komik semenarik pansy, topeng kaca dan candy2 wkwkwkwkwk. Ketahuan deh umurku dari zaman brp LOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh tapi aku ada beberapa kenalan yang memang bingung cara baca komik itu gimana, katanya ga bisa baca kedistrak antara tulisan dan gambar huhu..

      Waah beneer kalo target sendiri dan dilakukan sendiri mungkin lebih santai yaa kita jalaninnya, karena kita ga perlu lihat target dan pencapaian orang lain haha. Satu minggu satu buku pun udah bagus banget Mba Fannyyy ☺️ Eeeeh aku juga baca lho Pansy dan Candy Candy, Topeng Kaca pernah tapi pas itu aku masih kecil jadi ga dilanjut karena rada ga paham πŸ˜… Kayaknya umur kita ga beda jauh deh ahahaa

      Delete
  10. Ini perspektif yang menarik. Tahun ini, saya baru saja mengikuti reading challenge di Goodreads. Awal-awal masih semangat, eh pas lepas dikit malah jadi ngga mood baca lagi.

    Jadi ingat, dulu mau baca buku yang dipengen aja. Sekarang, mau tidak mau apapun dibaca untuk memenuhi reading challenge. Plus minus. Tapi minusnya, saya lebih terkekang oleh angka dan tidak lagi menikmati bacaan. Thx perspektifnta kak Eya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naah itu dia.. Memang sih yaa berkat reading challenge kadang kita jadi ketemu bacaan2 baru yang sebelumnya kita ga tau, cuma ya itu angkanya itu yang bikin kita ga nyaman kalo kendor sedikit πŸ™ƒ

      Sama-sama Mas Rahul, thank you udah mampir 😊

      Delete
  11. Hai Eya, salam kenal!
    Aku malah cuma pake Goodreads buat lihat referensi buku doang, nggak pernah ikutan reading challenge. Wkwkwkwk.
    Sekarang juga cenderung lebih malas baca buku. Tapiii, sering kangen juga lho. Apalagi pegang buku fisik. Ya kalo kangen tinggal ambil buku dan baca. Kalo bosen yang nonton video atau film. Hahahah, se-simple itu hidupku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo salam kenal juga, Kak Dinilint (atau Kak Dini?)

      Exactly aku juga begitu sekarang Kak.. Kalo lagi pengin baca buku ya baca, kalo lagi males ya nonton aja hahaha dibawa enaknya kita aja yaa gimana ga usah terbebani πŸ˜„

      Delete
  12. Hi Eya. Samaan lah, aku juga brenti ikutan reading challenge di IG. Serius, persaingannya bikin minder banget hahaha.

    Sekarang aku udah lebih wise sih. Gak lagi terpatok sama angka2. Lelah betul dan gak menikmati lagi.

    Ini persis sama sih dengan agenda blogwalking di beberapa komunitas yg sempat aku ikuti. Tadinya ikutan BW karena baru mulai ngeblog lagi, jadi pingin nambah temen. Lalu berkomitmen ikutan BW tiap hari loh! Agak keteteran tp krna sudah komit harus disempat2kan. Jadinya baca sekadar baca (ada juga yg kayaknya nggak dibaca, karna ketauan komennya nanya yg sdh kujelaskan di artikel πŸ˜‚). Kadang aku juga gak paham bahasan artikelnya, tp demi komitmen harus komentar jd ngerasa maksa banget komennya πŸ˜ͺ Duh, aku gak nikmatin banget. Sedihhh 😒 akhirnya kuputuskan aku gak mau ikut lagi deh. Lebih baik BW karna sedang ada waktu dan bisa lebih fokus bacanya. Komentar juga kuberi karena aku merasa tertarik dengan topiknya dan merasa relate jd pengen komen.

    Yaaa.. ini kayaknya satu dari banyak pencarian dlm hidup ya #eaaaa
    Menemukan yg kita sukai dan enjoy ngerjainnya.

    Btw, aku dulu juga suka banget baca komik. Tapi entah kenapa trus aku kehilangan minat. Belakangan juga lg males bgt baca, lebih fokus nonton series. Lg mood nonton πŸ˜‹πŸ˜‹
    Beberapa istilah atau nama yg kamu sebut di blog aku nggak mudeng, aku simpulkan itu dr komik ya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget Kak Tika, angka-angka ini bikin kita terpatok akan sesuatu dan ga enjoy jalaninnya hahhaa.

      Wah bener, bisa juga terjadi di hal blog walking yaa? Emang kadang kalau ada teman blogger yang komen, kita berasa punya kewajiban untuk komen balik yaa ahaha tapi menurutku sendiri kalo kita ga paham atau ga cocok dengan apa yang mereka tulis mungkin ga perlu juga kita tinggalin komen, pilih dari tulisan lain yang lebih kita paham aja..

      Eh istilah di postingan ini apa yang lain? Hahaha soalnya memang biasanya kalau aku nulis tentang anime/komik tuh sedikit atau ga ada yang komentar jadi suka pakai bahasa sekenanya aku aja.. Makasih udah diingetin Kak Tika, nanti-nanti bakal lebih diperhatiin lagi penulisan istilahnya 😁

      Delete