Monday, February 29, 2016

I Grew Up Together With Andy

Sabtu kemarin ceritanya lagi pengin nonton tapi bingung dan kayak nggak terlalu tertarik sama film-film yang baru. Bongkar-bongkar koleksi film, terus ujung-ujungnya malah maraton nonton Toy Story 1, 2, 3 plus mini-mini movienya (yang entah untuk keberapa ribu kalinya). Yap, Andy yang aku maksud di judul itu Andy si pemiliknya Woody dan Buzz dkk. Iya, sayangnya bukan temen atau tetangga masa kecil yang pas gedenya jadi saling jatuh cinta kayak kebanyakan terjadi di novel-novel gitu hahaha.

Aku nggak inget umur berapa pas nonton Toy Story yang pertama. Yang jelas masih kecil banget. Yang kalau nonton tuh cuma ngerti lihat gambarnya bagus, jalan ceritanya seru, tapi mungkin nggak terlalu ngerti inti ceritanya itu sendiri. Yang aku inget setelah nonton itu, aku jadi sering ngintipin mainan-mainanku. Siapa tahu mereka juga bisa gerak dan ngomong kalau yang punyanya lagi nggak di tempat hahaha indahnya khayalan anak kecil. Nah pokoknya sejak itu Woody dan temen-temennya jadi favorit aku. Sedikit-sedikit pengin nonton ulang, dvd Toy Story 1 dan 2 sampai rusak kayaknya karena terlalu sering diputer haha. Aku agak lupa sama Toy Story mungkin pas SMA kali yaa. Disitu jadi lebih sering main sama temen-temen, dan lagi demen-demennya nonton drama Taiwan hahah. Sampailah pas aku kuliah, aku nonton Toy Story ketiga yang nggak kusangka-sangka bakal ada! Inget banget malem-malem nontonnya di kosan, berdua sama si Caca, temen kuliah yang kamarnya juga sebelahan. Dan kita sukses mewek bareng! :((


image from here
Kenapa aku bilang I grew up together with Andy? Karena waktu di Toy Story 1 dan 2, Andy masih kecil, masih SD. Sama kayak aku yang waktu itu juga masih SD. Masih sayang-sayangnya sama mainan dan nganggep kalau mainan itu temen kita. Persis lah pokoknya kita berdua. Dan di Toy Story 3, dimana aku nontonnya pas kuliah, ceritanya si Andy juga mau kuliah dan harus ninggalin mainan-mainannya. Eh salah, sebenernya disitu Andy udah mulai lupa dan nggak mainin lagi Woody, Buzz dan yang lainnya. Dan relate banget dong yaa sama aku yang juga udah mulai lupain mainan-mainanku waktu kecil dulu. Udah pada disumbangin juga yang jelas. Cuma sayang momen nyumbangin mainannya nggak menyentuh hati, jiwa dan raga kayak Andy ke Bonnie.

Sampai sekarang aku masih suka mewek lho kalau nonton Toy Story 3, terutama scene pas Andy ngasih semua mainannya—termasuk Woody—ke Bonnie. Nggak ada bosennya aku maraton nonton ulang semua episodenya. Makanya sampai sekarang Toy Story masih (dan mungkin bakal selalu) jadi my favorite movie ever! Dan aku selalu merasa film animasi ini emang dibikin buat aku dan semua anak kegeeran lainnya. Toy Story ngajarin kita buat menghargai mainan-mainan kita karena mereka bukan cuma benda, mereka itu saksi perjalanan hidup kita terutama waktu kecil :)

Little Andy and College Andy | look how grown up he is :) | image found from google
Andy and Bonnie, before he off to college :)

 photo GIF_disney_pixar_tears_toy_story_3_bonnie_zpsvz09hoxs.gif
sedih :(
Duh kok jadi pengin nonton lagi yang ketiga haha sambil ngelap mata. Eniwei, siapa yang merasa masa kecilnya relate sama Andy jugaaa? :D

Love,
Eya

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...